Penyesalan

tadi, ketika gw berjalan pulang setelah ngembaliin catatan teh des.. gw mampir ke pecel lele deket caringin, buat beli makan malem daaan karena senin uts, maka gw memutuskan untuk dibungkus aja.. setelah jadi dan dengan menenteng pecel lele kesukaan gw, gw balik kekosan..  ada ibu-ibu kucel banget dan anaknya diteras rumah orang.. kayaknya sih tukang minta-minta.. hati kecil gw kasian ngeliatnya.. tapi rasio gw bilang “lan, dia sebenernya bs punya profesi lain selain minta-minta” sedangkan hati gw bilang “lan kasih dong nasi pecel lo..” terus kemudian gw jalan sambil ada perdebatan antara rasio dan hati gw.. hingga akhirnya gw memutuskan untuk masuk ke warteg caringin dan pesen nasi ayam goreng +telor dadar… kemudian rasio gw sedikit protes “lan, nggak salah lo?” tapi hati gw menguatkan gw “lan, dengan lo mengeluarkan uang lo untuk beli itu, nggak akan bikin lo nggak makan besok kan?jangan takut lan, barangsiapa yang berniaga sama Allah ,Insya Allah diganti yang lebih baik”  kemudian setelah gw bayar, gw balik ketempat ibu td ngaso, tapi yang gw dapati adalah, ibu itu udh nggak ada, dengan bingung dan sedih gw masih mencari ibu-ibu tadi.. terus gw tanya sama anak kecil penjaga warung sebelahnya, “de, ibu-ibu di depan sini tadi mana?” dan si anak tadi bilang.. “udah pergi teh”.. deg.. sedih bgt gw.. seandainya saat gw lewat td lgsg gw kasih nasi pecel lele kesukaan gw, mungkin nggak begini jadinya.. si ibu dan anaknya yang peminta-minta bs makan enak, dan gw juga di kosan bisa makan enak..  penyesalan memang selalu datang belakangan… sekarang, nasi ayam goreng+telor dadar diatas meja belajar gw ini nggak tau hrs gw apain.. gw cb kejar ibu ibu itu tp nggak ada.. dari warteg caringin sampai wisma dara jg nggak ketemu.. gw emang nggak kenal siapa ibu-ibu itu.. tapi gw berdoa semoga malam ini ibu dan anaknya itu bisa makan malam..

 

kejadian itu membuat gw inget beberapa kejadian beberapa bulan lalu.. gw pernah cerita tentang nenek yang ditelantarin anaknya dan tinggal di teras rumah kosong dicaringin kan? sedih bangetlah.. sampai sekarang gw masih ngerasa bersalah.. seandainya sebelum gw pulang ke jakarta liburan semester satu lalu gw kasih selimut inter milan gw dan kasih uang ke ibu yang punya warteg caringin untuk makan nenek itu, mungkin nenek masih ada diteras rumah itu..seandainya gw tidak berpikir bahwa gw paling balik lagi kenangor 1 atau 2 minggu,sehingga gw bs merealisasikan nya tanpa menunggu uang transferan bulan depannya untuk beli selimut baru untuk nenek..yang kemudian rencana itu hanya tinggal rencana.. apa kabar nenek itu sekarang yah? apa sehat-sehat aja?apa nenek masih hidup?dimana nenek sekarang? sampai sekarang gw belum tau keadaan nenek itu, banyak versi cerita yang gw denger, menurut ibu penjaga warteg caringin nenek itu diambil sama dinas sosial, tapi menurut bibi yang jaga kosan gw, nenek itu digusur sm yang punya rumah kosong itu… dan nggak tau mana yang bener.. gw berharap versi penjaga warteg yang benar, karena klo diambil sm dinas sosial berarti nenek sekarang ada di panti jompo, dimana tempat yang lebih aman,nyaman dan terjamin..

dari dua peristiwa itu, gw mendapat satu mutiara kehidupan.. ketika kita memiliki niatan baik maka segera lah lakukan… jangan menunggu,karena waktu kita untuk melakukan hal baik adalah karunia dari Allah.. dan alangkah sangat menyesalnya kita jika kita tidak memanfaatkan waktu itu..

 

ada lagi penyesalan gw.. hari jumat kemarin, pd saat mata kuliah bhs inggris, tmn gw nunjukkin artikel yang isinya sangat menusuk hati gw.. diartikel itu diceritakan mengenai seseorang yang sebaya dengan gw dan bagaimana perjuangan hidupnya dan perjuangan dia memasuki PTN, sungguh sangat mengharukan, hingga air mata gw yang udh gw paksa tahan-tahan jatoh juga akhirnya..  kemudian, saya merefleksikan pada diri saya, kehidupan saya.. sungguh saya termasuk orang yang tidak bersyukur, dan ah entah bagaimana menyebutnya.. saya malu pada diri saya sendiri…  kehidupan ia begitu sangat memilukan, 9 bersaudara dg ayah-ibu nya, ia harus tinggal di rumah yang luasnya sebesar 4m2, dan dengan penghasilan 10rb/hr, digunakan untuk keperluan 11 orang.. bahkan ia pula menceritakan bahwa satu butir telur harus dicampur dengan terigu untuk makan satu keluarga… buku persiapan SNMPTN pun ia tak punya satu pun..

kemudian saya merefleksikan ke kehidupan SMA saya.. sungguh nikmat Allah untuk saya begitu besar… untuk pergi sekolah, ada pak Mamat yang senantiasa setia mengantarkan saya pulang-pergi, sekolah saya , sekolah yang bagus, dengan guru-guru berkualitas serta ruang kelas ber AC yang nyaman dan dilengkapi fasilitas-fasilitas lainnya, ketika saya lelah seharian belajar disekolah, saya bisa tertidur pulas diperjalanan pulang.. sampai dirumah, kalau mau makan tinggal makan.. tapi terkadang saya sering kali mengutuk kehidupan saya.. saya sering malas makan atau menunda waktu makan karena tidak selera makan.. Astagfirullah.. saya kerap lelah dengan rutinitas belajar saya.. bahkan saya pernah beradu argumen dengan ayah ketika saya sedang penat belajar.. padahal tugas saya hanya satu belajar.. tidak perlu mengerjakan pekerjaan pekerjaan sampingan lainnya..  tidak perlu merasa kelaparan.. tidak perlu menunggu malam untuk belajar karena siangnya dipakai untuk mengasuh adik.. Astagfirullah..  belum lagi jika saya mengingat ketika setiap tahun,pasti saya merayakan ulang tahun.. saya masih ingat ketika tahun pertama masuk sma, ulang tahun saya dirayakan dengan traktir J.Co sekelas dan traktir teman-teman dekat, begitu pula dengan tahun kedua saya, bahkan saya kerap menantikan dan merancang momen 17 thn, karena seperti kebanyakan teman lainnya pasti dirayakan di Cafe atau dirumah dengan pesta.. namun saya bersyukur ketika sebulan sebelumnya saya mengurungkan keinginan saya untuk merayakan 17 th di Cafe..

saya berfikir bahwa jika momen 17 th adalah dimana transisi seorang remaja menjadi dewasa maka seharusnya yang saya lakukan bukan merayakannya, tapi merefleksikan kehidupan saya selama 17 tahun.. dan merencanakan kehidupan saya selanjutnya, dan mendewasakan pemikiran saya.. sehingga saya pun bilang pada ibu bahwa saya tidak mau merayakan ulang tahun saya yang ke 17,saya tidak mau traktir-traktir lagi, saya ingin menggunakan momen 17 th saya sebagai momen pendewasaan.. dan saya justru ingin merayakan momen 17 th saya dipanti asuhan berbagi kebahagian dengan mereka..  jujur, momen ulang tahun yang paling berkesan oleh saya adalah ketika saya berusia 7/9 thn dirayakan dipanti asuhan.. awalnya memang saya kesel dengan ibu, karena mengapa saya merayakan ulang tahun di panti, bukan di McD dengan teman teman saya.. tapi ketika saya sampai di panti.. saya merasa sangaaaat bahagia, mereka yang saya tak pernah mengenalnya justru malah terasa seperti sahabat saya sendiri.. ketika mereka diberikan coklat, betapa sungguh mereka sangat senang.. sungguh,memori itu masih melekat diotak saya, saya masih mengingat semuanya hingga ke semua hal yang detil, seperti warna pakaian yang saya pakai pada hari itu apa..

ibu sempat bertanya meyakinkanku “de bener kamu ga mau ulang tahun ke 17 dirayain kayak temen-temen lainnya?” “nggak bu,aku nggak mau” tapi ternyata malamnya ibu beli kue ulang tahun di bread talk dan pa Mamat disuruh membawanya ke sekolah.. dan aku akhirnya membagikan kue ulang tahun itu.. dan ternyata ada surprise lagi dari Ayah yang pas istirahat ada hoka hoka bento untuk semua teman temanku.. jujur saat itu perasaanku senang, tapi juga sedih..

dan kemudian saat ini aku menyesali semuanya, uang yang digunakan untuk membeli J.Co, Hokben,BreadTalk,McD,makan makan sama temen dan nonton itu digunakan dan di berikan kepada orang yang membutuhkan, pasti itu akan jauh lebih bermanfaat, uang tersebut bisa disulap menjadi usaha yang bisa menjadi sumber mata pencaharian kehidupan mereka.. ada rasa bersalah yang amat besar didalam hatiku.. seandainya waktu bisa diulang…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s