nenek ida dan lain lain

Bismillahhirrahmanirrahim.. 

alhamdulillah setelah beberapa waktu bisa nulis juga,

memang belom selesai uas, tp sudah mencapai titik kejenuhan..

ada beberapa hal yang pengen gw ceritain..

entah gimana, saya bersyukur sekali saya dikelilingi orang-orang baik yang menginspirasi saya untuk menjadi lebih baik.. terinspirasi dari blog nya ngeni yang diposting tgl 1 januari saya juga ingin sedikit bercerita mengenai beberapa hal..

dulu waktu belum kuliah dan masih dirumah,ibu dan bapak sering mengajak saya ke masjid sedari saya tk.. saya ingat dulu waktu saya kelas 1 sd saya duduk di majelis taklim sbg peserta paling kecil, dan lucunya waktu itu saya nggak sungkan untuk tanya ini itu ke ustad berkebalikan dengan sekarang,, awal mula saya ke masjid dan ikut-ikutan tentu bukan karena keinginan saya sendiri tapi karena persuasi yang baik dari ibu dan bapak.. lambat laun saya mulai nyaman dengan suasana masjid, banyak orang-orang hebat yang saya temui…

nenek ida, nenek ida itu janda yang berusia 62 tahun beliau bukan orang yang bisa dibilang tergolong mampu tapi cerita hidup dan pribadinya luar biasa,beliau bukan nenek yang biasa biasa aja.. nenek ida pernah cerita dan menasehati saya bahwasannya beliau setiap bulan menyisihkan uangnya 20 rb untuk di donasikan untuk pesantren tahfiz besutan ust yusuf mansur, buat nenek tentu uang sebesar itu bukan uang yang sedikit tapi beliau istiqomah dan kontinu dalam mensedekahkan hartanya.. beliau pernah menasehati saya “lan, meskipun kecil tp nenek percaya kalau Allah itu maha adil dan maha mengetahui, dan kalo kita mensedekahkan harta kita di jalan Allah,Allah pasti akan membalasnya dengan berbagai kebaikan yang jauh lebih baik dari yang sudah kita berikan” mendengar perkataan nenek ida membuat saya merinding dan malu,nenek yang dalam kondisi seperti itu bisa melakukan hal seperti itu dan dengan hati yang ikhlas.. bukan hanya itu saja, semakin saya sering bertemu dan berinteraksi dengan nenek ida kemudian saya pun mengetahui bahwa nenek yang seorang janda itu pun merupakan anak sholeh yang senantiasa menjaga orang tuanya, ibu beliau yang berusia 82 tahun hidup bersama dengan beliau dan beliau menjaganya tanpa pernah capek dan mengeluh.. rumah beliau dari masjid bisa dibilang jauh.. sangat jauh, tapi beliau tidak pernah alpa untuk hadir di majelis taklim mingguan, kalaupun beliau tidak bisa hadir di masjid di dekat rumah saya, beliau pasti sedang mendatangi majlis taklim di masjid lain.. semangat beliau untuk senantiasa ke masjid membuat saya semakin terpacu untuk ke masjid..

 

ibu christine,yona dan ummi adalah mualaf yang saya temui saat saya itikaf, mereka orang hebat.. perjalanan hidup mereka luar biasa, melihat keteguhan mereka untuk senantiasa berpegangan teguh kepada tali agama Allah dan masuk kedalam islam secara kaffah dan semangat mereka untuk mempelajari islam membuat saya semakin terpacu untuk mempelajari islam lebih dalam.. meskipun pada praktiknya saya masih kembang kempis.. 

unni ulfah.. subhanallah, adem banget kalo liat ukhti yang satu ini, beda tiga tahun sama saya, dan unni punya kepribadian yang saya kagumi, unni itu muslimah yang chic bangetlah..kalem,bacaan Qur’an nya bagus dan tartil,dan beliau juga merupakan penghafal Qur’an.. bisa dibilang unni yang paling banyak menginspirasi saya…saya yang cablak dan selengean kadang2 juga ingin bisa seperti unni ulfah..mungkin ga yah?

Masjid raya Bintaro Jaya itu jaraknya sangaaat dekat dengan rumah, bapak dan ibu memang selalu mencari rumah yang jaraknya dekat dengan masjid.. suasana masjidnya yang enak dan nyaman serta para imam masjid yang bacaannya bagus(hampir seluruh imam masjidnya adalah para hafidz) serta narasumber majlis taklim dan kajiannya yang bagus-bagus itu membuat saya nyaman berlama-lama disana..

selain MRBJ, masjid labsky juga masjid yang paling nyaman,tempat favorite saya di SMA dulu, dulu waktu tes masuk labsky saya berdoa supaya saya bisa masuk labsky dan duduk berlama-lama dimasjidnya dan alhamdulillah Allah mengizinkan, saya masuk labsky.. 😀  masjid ini memuat banyak kenangan saya dan teman-teman,kami sering belajar bareng di masjid ini saat uts uas try out dll.. 

Masjid Salman ITB, bisa saya bilang itu masjid kampus yang paling favorite yang saya pernah kunjungi..tempatnya nyaman, kajiannya bagus dan hangat kepada siapa saja.. aktifitas masjid ini banyaaak sekali.. kantin salman juga menjual makanan yang enak-enak.. oh yah bisa dibilang masjid salman ini banyak fasilitasnya,mulai dari mini market, kantin sampai bank dan optik juga ada..selain itu mendengar cerita awal mula bagaimana masjid ini didirikan dan banyak hal lainnya dari bapak membuat saya merasa dekat dan semakin nyaman.. 

banyak hal dan rutinitas yang berubah semenjak saya kuliah ini, dan saya merasa saya harus mengembalikan kembali rutinitas rutinitas yang dulu sering saya lakukan.. untuk mulai membiasakan kembali memang bukan hal mudah, tapi juga bukan hal yang sulit, seperti kata ibu, kalo niat mau hijrah yah hijrah lah secara total jangan parsial.. bismillah.. 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s