Mie Aceh

Assalamualaikum wr wb

Jadi sebulan kemarin kan gue ngelab terus dan untuk efisiensi waktu biar kerjaan gue selesai, gue ga keluar-keluar dari lab selain untuk sholat, nah 3 hari pertama gue sampai lupa makan pagi dan makan siang sehingga mengakibatkan maag kambuh… kemudian karena gue orang yang merasa rugi waktu kalau nyari makan harus nunggu lama pas ishoma, maka gue mensiasati nya dengan membeli makanan pagi-pagi sebelum ngelab dikantin, dan entah kenapa yang menggugah selera makan gue adalah mie aceh dan nasi goreng aceh.. karena berbumbu-bumbu rempah rempah kuat kali yah makanya nggak bikin eneg buat sarapan pagi dan makan siang.. selama sebulan tuh gue makannya kalo nggak nasi gorengnya, ya mi aceh nya..

Nah pas hari terakhir ngelab makan gue tetiba inget ibu, karena ibu seneng banget sama yang namanya makanan yang kuat bumbu rempah nya macem nasi briyani,nasi kebuli dan lain-lain… rencananya selesai ngelab mau beliin kan yah sekalian pulang kerumah tapi sayangnya kantinnya udah tutup karena terlalu sore pulangnya.. malemnya langsung browsing-browsing gimana cara bikin mi aceh karena to be honest sebelumnya ga pernah yang namanya bikin mi aceh dan masakan sumatra lainnya selain bikin rendang… Sabtu pagi langsunglah cus pulang kerumah mampir pasar dulu beli  semua kebutuhan-kebutuhan dan mulailah memasak sampai rumah… nah sekarang gue mau sedikit berbagi resep mi aceh bikinan gue disini (sekalian ngearsipin resep-resep masakan sih biar nanti kalau mau bikin lagi ga pusing nyarinya dimana.. hehehe)

Begini nih penampakan mie aceh bikinan gue :

mie-aceh-ulan

Bahan:

Mie Telor (seharusnya yang silindris ukuran 1,7 tapi karena ga ada jadi pakai mie gepeng deh)
1/2 bagian Kol
500 gr Tauge
500 gr Daging
Tulang dan iga sapi (untuk kaldu nya)
1 butir telur
Cabai Bubuk
Lada Putih
Bumbu kari
Bubuk Jinten Hitam
Daun bawang
Seledri
5 siung bawang merah
2 sdt Kecap Inggris
2sdm Kecap manis

Bumbu Halus:
10 Cabai giling
1 Cabai Hijau besar
4cm Jahe
8 siung Bawang putih
2 siung Bawang merah
5 Kemiri Gongseng
1 Tomat

Cara masak:

  1. Pertama-tama yang gue lakukan pasti nge prep semua bumbu-bumbunya, rebus Mie nya dengan sedikit olive oil biar ga lengket dan buat kaldu sapi (kebetulan karena ibu mau buat sop iga gitu jadi sekalian lah kan tulang sapi, iga dan daging yang sudah dipotong dadu kecil-kecil buat kaldu sapi di rebus dan dikasih bawang putih cincang dan merica bubuk), bikin kaldunya agak lama sekitar 2,5 jam kali yah.. dengan gitu daging rebusannya jadi empuk. Daging buat mie aceh ini kemudian ditiriskan dari air kaldu tadi..
  2. Bumbu Halus yang sudah diblender tadi kemudian matengin dulu supaya aroma mentah nya hilang.. stelah matang masukkan minyak dan bawang merah yang sudah dirajang ditumis sampai aroma dan warnanya udah keemasan kecoklatan gitu(jangan sampai jd kayak warna bawang goreng yah, yang penting aroma bawangnya udah kecium), dimasukkan lagi bumbu halus tadi dan dimasukkan daging dan telur yang udh di scramble sebelumnya.. pastiin sampe bumbunya udh meresap, btw jangan lupa tambahin air kalo udah saat( Kalau gue, gue nambahin air kaldu sapi itu jadi biar tambah cita rasanya).
  3. Kemudian masukkan kol dan tauge lalu di tumis sampai tekstur kolnya berubah, sambil numis bisa sekalian masukin bumbu kari dan lada putih, cabai bubuk,  dan jinten hitam nya beserta garam dan kecap Inggris dan kecap manis. kalau rasanya udah dirasa pas masukin deh mie yang sudah ditiriskan dan di aduk rata, dan cobain rasanya udah merata ga bumbunya.. kalau udah oke, masukin deh seledri dan daun bawang yang udah dicincang, aduk bentar sampai rata seledri dan daun bawangnya.. jadi deh mie aceh nya..

Sebenernya Mie aceh percobaan pertama gue ini masih gue rasa kurang kentel banget bumbunya mungkin karena gue ga pakai buah ketapang dan bunga lawang. dan karena mie nya bukan mie telor silindris yang ukuran 1,7 kayak mie aceh biasanya sehingga tekstur mi aceh biasanya kurang dapet sm gue ga nyiapin bikin acar dan goreng emping sebagai condiment selayaknya mi aceh biasanya.. but overall ibu, bapak, mba fit,mba mur suka banget sama mi aceh bikinan gue, dan it worth sih capek-capek masakinnya.. hehehe ada kepuasan tersendiri aja yah kalau orang yang dimasakin bilang enak dan nambah mulu.. rasanya udah kenyang aja ngeliatin yang makan..
btw kalian pasti nanya kan kenapa kok gue bisa-bisanya ga bosen sebulan makannya makanan yang sama setiap harinya?awalnya gue itu beli mi aceh karena ada empingnya.. gue itu suka banget sama emping.. hehehe jadi itulah mie aceh ala mba ningrum, mungkin rasanya kurang kentel aceh, tapi yaaa at least gue puas lah dengan hasilnya..😀

22 tahun

Assalamualaikum wr wb,

Postingan kali ini lebih kepada sebuah perenungan untuk diri sendiri dalam memaknai waktu 22 tahun yang telah Allah berikan kepada saya.

22 tahun berarti masuk dalam kategori dewasa muda menurut WHO.. penting banget kan yah sampe nyari loh kategori who nya.. hahaha.. memaknai 22 tahun saya ada didunia ini, apa yang sudah saya lakukan,hal yang saya harus lakukan dimasa depan, dan termasuk hal hal yang akan saya tuliskan.

Pertama-tama, hal yang sudah saya lakukan.. saya rasa selama 22 tahun ini saya masih belum bisa achieved sesuatu yang emang extraordinary, tapi  saya bersyukur sekali atas segala hal dan kesempatan yang Allah berikan kepada saya baik hal yang saya miliki, pertemanan dan ilmu ilmu yang saya peroleh juga kesempatan dalam berpartisipasi pada kegiatan-kegiatan yang mendewasakan dan mematangkan diri saya..

Bertemu dengan beragam orang dan menjalin pertemanan memperkaya saya dalam mengenal bermacam watak dan bagaimana mengatasi konflik,awalnya saya termasuk orang yang cenderung senang mempertahankan suatu kondisi ketimbang mengexplore hal-hal yang asing bagi saya.. namun, beberapa tahun belakangan ini saya belajar bahwa mengexplore hal-hal yang bukan menjadi kebiasaan itu terkadang menyenangkan dan banyak hal yang saya peroleh dari pengalaman baru…

Hal yang harus saya lakukan dimasa depan, hmm.. lulus kuliah secepatnya tentunya.. haha.. beberapa rencana akan masa depan yang sudah saya rancang tampaknya harus segera direalisasikan dengan satu langkah pasti, yaa karena seribu langkah itu diawali oleh satu langkah.. mungkin untuk jangka waktu singkat ini fokus saya adalah memperbaiki hal-hal yang kurang baik atau hal-hal yang masih terabaikan sehingga terkadang menjadi hambatan dalam melangkah kedepan.

Hal terakhir, tulisan.. mungkin akan ada konten baru yang akan menjadi tulisan-tulisan saya, yaah semakin beranjaknya usia tentu pemikiran dan hal yang menjadi ketertarikan saya akan berbeda, yang mana hal ini akan menjadi warna baru dari blog ini..saya rasa sudah saatnya saya memberikan konten yang lebih informatif untuk dibaca.. ya mungkin bisa saya resep makanan, review buku atau produk apapun yang saya sukai.. atau mungkin menceritakan suatu pengalaman saya yang bermanfaat.. dan mungkin ketika teman-teman membaca postingan ini maka teman-teman akan merasakan warna baru nya… ya, saya mengganti design dari layout blog saya sebagai awal baru..😀

Akhir kata, usia saya mungkin bertambah namun hal itu juga berarti waktu saya didunia ini akan berkurang.. maka dari itu saya ingin berusaha menjadi pribadi yang lebih baik lagi setiap harinya…😀

 

Satu senyuman saja..

Assalamualaikum wr wb

Seperti janji kemarin yang ulan mau mencoba merutinkan lagi menulis dan berbagi cerita..

Beberapa tahun belakangan ini saya tergabung dalam organisasi volunteer doctor atau yg biasa disingkat VOL-D,  Vol-d ini bergerak dibidang kesehatan tujuan bidikan kita adalah masyarakat yang membutuhkan layanan kesehatan.

Jadi saya ceritain dulu yah awal mula kenapa saya mau memilih menjadi bagian dari vol-d..  dulu kecil saya sering masuk rumah sakit ya kalau nggak dbd, typhus sampai perawat rumah sakit sampai hafal saya karena beberapa kali dirawat. Pengalaman yang tidak mengenakan itu membuat saya lebih aware dengan kesehatan orang disekitar saya karena saya tahu sakit itu tidak enak dan saya tidak mau orang yang saya sayangi sakit.  Hal yang paling menyedihkan buat saya adalah ketika ayah saya sakit dan harus di operasi. Sebelum operasi saya kerap mengantar ayah konsultasi ke beberapa rumah sakit dan saya tahu biaya rumah sakit itu tidak kecil nominalnya.  Saat ayah sakit hati saya jelas tak karuan, tapi saya berusaha tidak menampakkan kesedihan didepan ayah karena saya tahu ayah pasti akan merasa tambah sedih jika tahu saya sakit.  Hari minggu saat membuat sarapan pagi saya ditemani mbak mur masak dan beliau cerita tentang anaknya yang baru saja sembuh dirawat dipuskesmas. Saya kemudian bertanya kepada diri saya
“Sakit itu tidak enak dan sedih rasanya ketika ada orang yang kita sayangi sakit.   Tapi Allah masih memberikan nikmat kepada saya untuk bisa memilih mau dirawat dimana, konsultasi ke dokter mana. Bagaimana dengan jutaan orang indonesia lainnya? mungkin bukan saya seorang saja yang merasa sedih ketika  ayah atau ibunya sakit..  pasti semua anak pun begitu, saya mungkin kerap cemas jika ayah telat minum obat, paling kalau begitu saya tinggal menyodorkan obat dan segelas air untuk diminum ayah karena obatnya tersedia tapi bagaimana dengan orang lain? ”

Pertanyaan dalam benak saya ini membuat hati saya tertusuk, rasa malu dan kesal terhadap diri saya yang tidak bisa melakukan apapun sampai dengan detik itu membuat saya membulatkan tekat ‘nanti jika kuliah aku ingin turun ke masyarakat dan membantu menyelesaikan masalah-masalah yang ada,  saya mau perjuangkan nasib rakyat kecil dengan berorasi di senayan’  itu pikiran saya awalnya,  kemudian pola pikir saya berubah ketika saya berdiskusi dengan ka iwa teman mba fitri,  ka iwa menyampaikan bahwa orasi dan demonstrasi belum tentu bisa mengubah bangsa ini..  beliau menceritakan ke saya tentang bagaimana ia dan teman2 nya mencoba turun langsung ke masyarakat dan membuat suatu produk solutif untuk masyarakat saat itu ka iwa dan teman temannya membuat sebuah pembangkit listrik sederhana untuk menerangi beberapa desa yang belum tercapai listrik dan secara sukarela tentunya.. bulat sudah tekad saya untuk menjadi bagian dari perubahan.. ka iwa pernah bilang gini,kata kata pastinya saya lupa tapi intinya ‘perubahan yang besar sebetulnya dimulai dari diri kita sendiri’ saat itu indonesia mengajar sedang sangat hits dan saya tertarik sekali..

Tingkat satu saya coba beranikan minta izin ke ayah untuk mengikuti indonesia mengajar, namun responnya kurang baik, ayah kurang setuju saya untuk ikut indonesia mengajar yang nantinya harus ke pelosok indonesia apalagi saya seorang perempuan… awalnya saya sangat sedih, sedih sekali. Tapi saya tidak mau nekat pergi kalau tiada izin, saya percaya sekali bahwa ridha Allah tergantung ridha Orang tua.  Saya mensiasatinya dengan aktif dalam kegiatan baksos-baksos dikampus, hingga akhirnya saya merasa saya butuh wadah yang lebih besar dan kontinu dari sekedar baksos baksos.Mulai dari situ saya mencari cari dan bertanya tanya, dan salah seorang senior saya memperkenalkan saya dengan volunteer doctor  langsunglah saya mendaftar vold saat mereka open recruitment.

Oh ya ada beberapa cerita berkesan ketika saya berkesempatan menjadi volunteer.. macerita sedikit yaaah.. saya sempat menjadi volunteer di yayasan tuna wicara, jadi kampus saya mengadakan kegiatan mengajar anak jalanan dan tuna wicara, disana kita belajar dan bermain bersama dengan menggunakan bahasa isyarat. ya bahasa isyarat yang pakai tangan itu loh.. saya sebetulnya tidak bisa berbahasa isyarat dan hanya bermodalkan video youtube belajar satu malam.. saya agak khawatir jika nantinya saya tidak bisa menyampaikan atau terjalin komunikasi dua arah dengan adik adik binaan saya dan ternyata wow.. mereka luar biasa, justru saya malah banyak belajar dari mereka.. jika teman-teman berpikir bahwa anak anak tuna wicara itu adalah anak anak yang cenderung pasif dan minder maka teman teman salah besar, mereka anak anak yang cemerlang, aktif, ceria, percaya diri nya tinggi dan juga punya kreativitas dan daya imajinatif yang tinggi. keterbatasan mereka tidak membatasi langkahnya..

collage_20160614190144165.jpg

Adik adik ini mengajarkan kepada saya dengan senyum riangnya bahwa

“Kebahagian itu sederhana dan apapun aral yang melintang seyogyanya tidak mampu goyahkan diri ini jika kita mensyukuri dan ikhlas menerimanya”

Cerita lainnya yang berkesan adalah saat kami berkesempatan mengunjungi kakek dan nenek di panti  tresna werdha. Dengan persiapan yang singkat dan tanpa bertemu intensif panitia, alhamdulillah acara berjalan dengan baik. Berkomunikasi dengan anak-anak dan kakek kakek nenek-nenek tentu berbeda. Sejujurnya saya belum pernah sebelumnya ke panti jompo. Dikesempatan kali ini saya banyak mendengarkan cerita kakek dan nenek yang baik baik ini, mereka bercerita tentang karir mereka dimasa muda, suaminya dan anak anaknya, mereka juga bercerita bagaimana mereka bisa sampai di panti werdha ini, serta bagaimana teman temannya yang sering berantem rebut-rebutan kayak anak kecil. kakek nenek disini sangat hangat dan welcome sekali saya merasa seperti sedang  berkunjung kerumah nenek saya dan mendengarkan semua cerita nenek saya. saya sungguh terharu mendengar kisah mereka, saya yakin teman teman jika mendengarkannya pun akan menangis. dari sini lah saya belajar bahwa

“Manusia pada hakikatnya sendiri, dan hanya kepada Allah lah tempat bergantung dan hanya Allah lah yang takkan pernah lelah menjaga dan mengasihi kita.

Ayah dan ibu akan semakin senja dan tak berdaya, disaat itu mungkin ibu dan ayah takkan sekuat saat ini, dan ibu dan ayah akan lebih sensitif dan akan merasa sedih saat tak ada perhatian anaknya disisinya namun terkadang mereka akan memilih diam seribu bahasa karena takut memberatkan anak-anaknya dan sudah selayaknya kelak saya lah yang membuat senyuman dibibirnya meski tanpa diminta seperti yang saat ini ibu dan ayah senantiasa berikan kepada saya yang membuat saya senantiasa tersenyum ”

11822509_10207768939247604_811550842212849671_n

Masih banyak cerita cerita lainnya, yang pastinya membuat kehidupan saya berwarna, seperti saat terjun langsung ke masyarakat di rusun cakung saya menemukan masih banyaknya balita balita yang bergizi kurang yang tentunya sangat menyedihkan keadaannya, ataupun realita yang mungkin kita tak pernah sadari bahwa dibalik gedung gedung tinggi bertingkat terdapat suatu keadaan yang 180 derajat berbeda yang dimana kesehatan sanitasi masyarakat masih sangat rendah sekali. Betul kata ka iwa, merubah indonesia tak perlu dengan hal yang besar tapi mulai melakukannya dari diri sendiri dengan sebuah niat yang tulus.

“Kebahagiaan sejati itu bukan perkara menjadi sempurna, namun ketika kita bisa berbagi dengan sesama dengan hati yang tulus dan ikhlas serta dipenuhi rasa syukur serta senantiasa diniatkan untuk memperoleh ridhaNya disetiap langkah kita ialah suaru kebahagiaan hakiki”

 

 

Bicara Cinta.. ? (1)

Assalamualaikum wr wb

halo sudah sangat sangat lama blog ini terabaikan…

maaf yah.. akhir-akhir ini ada banyak hal yang spektakuler yang terjadi dalam rutinitas saya yang membuat saya agaknya melupakan keasikan ngeblog…

“woohoo postingan pertama setelah sekian lama ngomongin cinta.. cie cie lagi berbunga-bunga kah lan?”

haha… bicara masalah cinta memang nggak akan ada habisnya nggak sih?

jadi dua tahun  yang lalu seorang laki-laki bertanya mengenai makna cinta menurut saya..

hmmm jujur saya agak kaget, karena saya belum kenal dia lama dan dia sangat to do point.. which makes it sounds awkward..

pertanyaan itu kemudian saya tanyakan pada diri saya sendiri.. apa itu cinta?

cinta… jika cinta yang dia maksud akan cinta kepada sang khalik..

“seberapa cintakah saya terhadap sang pencipta saya? apakah saya telah mencintai Allah dengan segenap hati saya?”

pertanyaan itu mengiang-ngiang dalam benak saya… saya pribadi merasa tertusuk dengan pertanyaan itu dan terngiang ngiang dari pikiran saya sendiri.. kemudian saya mengingat kembali rutinitas harian saya.. mempertanyakan hati saya akan cinta saya… selama 22 tahun saya didunia ini, seberapa besar saya memperjuangkan cinta saya pada pencipta saya.. apa yang telah saya lakukan? apakah saya sudah memenuhi perintah-perintahnya? saya ga akan menjawabnya disini karena biarkan saya dan Allah yang saling tahu jawaban apa saja… kemudian dari semua renungan renungan itu…

suatu pemikiran muncul dari benak saya “hidup saya adalah milik Allah, dan apa yang ada yang saya jalani sepanjang hidup saya adalah karena kemurahan dan kasih sayang Allah. orang bisa saja pergi dikala susah namun saya selalu punya Allah disisi saya saat apapun juga.. rasa bahagia, sedih, kecewa, tertawa semua karena Allah masih menyayangi saya hingga Allah memberikan saya suatu masalah dan Ia bersama saya untuk melewatinya. sebuah rasa syukur seharusnya tidak hanya menjadi sekedar kata syukur karena rasa syukur itu berarti kita merasa senang dan ridha serta ikhlas akan apapun yang terjadi yang dikehendaki olehNya. ikhlas dan ridha tentu bukan hal mudah.. ketika kita ikhlas maka semua hal menjadi kecil.. dan ketika kita ridha maka rasa cinta dan sayang akan terus tumbuh yang dimana kita akan mengusahakan apa yang dicintai kekasih kita. ya hidup butuh ikhlas dan ridha..  kemudian gue yang paham betul bahwa hidup gue yang seyogyanya bukan milik gue ini bertanya akan tujuan hidup gue.. apa tujuan dari penciptaan gue ini? dalam surat adzzariyat:56 gue menemukan jawaban gue.. disitu gue merasa harus melakukan sesuatu baik itu untuk hidup gue pribadi dan umat.. bukankah setiap manusia adalah pemimpin? bukan kah dakwah berarti adalah kewajiban bagi seluruh umat? dan semua dimulai dari sebuah titik, berawal dari seorang individu… perubahan itu harus diupayakan.. tujuan harus diusahakan tanpa kata menyerah.. bismillah gue bertekad untuk hijrah, hijrah dari diri gue yang cuma begitu-begitu aja..”

jadi kawan, ulan mohon bantuannya untuk bisa menjadi lebih baik.. mohon bimbingannya dan mohon untuk diingatkan.. mohon maaf atas semua hal yang pernah ulan lakukan… ^^

cinta… jika cinta yang dia maksud akan cinta kepada kedua orang tua..

“seberapa cintakah saya terhadap sang kedua orang tua saya? apakah saya telah mencintai keduanya dengan segenap hati saya?”

cinta bukan hanya sekedar kata, dan cinta itu butuh sebuah action..

jika orang bertanya siapa yang memperkenalkan individu akan makna cinta dalam dunia ini maka tentu jawabnya adalah kedua orang tua kita, dan jika lo bertanya akan adakah cinta yang tulus di dunia ini? maka gue akan menjawabnya.. ada, cinta kedua orang tuamu… ulan sangat bersyukur dikaruniai Allah kedua orang tua yang luar biasa, mereka mencintaiku dengan sepenuh hatinya tanpa ada batasan.. bukan dengan ribuan kata manis memang, tapi bukankah cinta itu bukan sekedar kata?  semua yang dilakukan ayah dan ibu lebih dari sekedar bukti bahwa cinta itu ada dan bukan dalam fiksi.. bukan hanya cinta yang diberikan, namun pelajaran akan mencintai sang Khalik dan sesama juga yang diajarkan beliau.. tidak dalam sekedar kata atau petuah..

kemudian gue mempertanyakan kembali diri gue, setelah sekian lama dan sekian banyak yang udah kedua ortu gue lakukan untuk gue.. sudahkah gue melakukan sesuatu yang membuat ortu gue bahagia?

nggak mudah buat gue untuk tau apa yang kedua ortu gue suka dan tidak suka.. bukan hal mudah untuk figure out harus menjadi seperti apa.. gue pernah berfikir bahwa ketika gue melakukan semua hal dengan sempurna maka gue akan membahagiakan kedua orang tua gue.. semua upaya diusahakan namun takdir terkadang berkata lain dari sebuah rencana.. gue awalnya mikir mereka sangat amat kecewa dan segala hal hal negatif dipikiran gue bakal ada dibenak kedua orang tua gue, tapi kemudian gue figure it out “bukan menjadi sempurna yang menjadikan seseorang bahagia, tapi ketika ada rasa tulus dalam hati kita untuk membahagiakan seseorang maka hal kecil pun menjadi sempurna… semua yang dari hati akan terasa dihati juga..”

cinta,

nah cinta yg terakhir ini yang sebenernya ditanyakan,

cinta terhadap lawan jenis.. hmm ini cinta yang sering banget bikin orang uring-uringan terutama remaja ababil.. haha

pandangan cinta yang seperti ini menurut saya seperti apa?

saya pribadi tersentak dengan pertanyaan ini, kenapa?

Cinta bisa anugrah juga musibah yang diberikan oleh sang Khaliq kepada manusia yang merupakan salah satu fitrah bagi manusia..

dalam surat Al-Imran:14 Allah SWT berfirman yang artinya:

Telah ditanamkan pada manusia rasa indah dan cinta terhadap wanita, anak-anak, harta yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan,hewan ternak, dan lahan pertanian. itulah kesenangan hidup di dunia dan disisi Allah lah tempat kembali yang baik”

dalam kitab Fi Rihabi I Ukhuwwah karangan DR. A’idh Al-Qorni pula dijelaskan bahwa cinta itu terbagi menjadi dua, cinta yang bersifat fithri jibili (sudah fitrah manusia diciptakan dengan sifat cinta seperti itu) yang dimana seorang hamba tidaklah dicela karenanya. Sebab Allah SWT lah yang telah menciptakannya diatas fitrah seperti itu seperti cinta terhadap makanan, anak, istri, teman-temannya. adapun cinta lainnya bersifat sababi kasbi ialah cinta iradi (kehendak dan pilihan manusia nya sendiri), dimana Allah akan menghisab manusia atas cinta ini jika sampai memalingkannya untuk selain mencari keridhaan Allah.

Jadi, yang saya pahami mengenai cinta terhadap sesama manusia seyogyanya memang fitrah kita untuk merasakannya begitu pula terhadap lawan jenis, namun ketika yang disebut cinta antar lawan jenis memang tidak sesederhana itu dan harus berhati-hati karena mencintai itu  bukan sekedar tertarik dan ingin memiliki yang dimana bisa menjerumuskan diri kita sendiri kedalam hal yang di benci Allah, yaitu zina.

Sebagai seorang perempuan tentunya normal ketika senang diperhatikan dan ada rasa ingin memperhatikan kembali.. dan itulah yang saya takut semenjak dulu, mungkin orang akan bilang saya agak kulot atau aneh.. semenjak kecil (usia sd lah) saya berfikir begini setelah membaca cerita bersambung ayat-ayat cinta dikoran republika, (ya saat itu ayat ayat cinta belum dinovelkan dan belum hits menjadi film.. mungkin teman-teman pasti bertanya memang ada yah?masa iya anak sd baca koran? iya ada cerita bersambung di republika. Dan republika pernah menerbitkan ayat ayat cinta baik ayat ayat cinta 1 dan ayat ayat cinta 2 di kolom cerita bersambung..  anak sd baca koran? ya, dari kecil ibu membiasakan anak anaknya setiap hari sabtu minggu untuk baca koran.. ya hal hal yang pendek aja sih yg saya baca kayak kolom cerita bersambung,dll )

“Mencintai seseorang itu kan bukan sebuah permainan, saya ingin jatuh cinta sekali dan untuk selamanya nanti kalau saya sudah besar.”

Ketika saya smp, beberapa teman saya mulai pacaran dan saya sering kelimpahan cerita ceritanya. hmm saya pernah kepikiran untuk pacaran sebetulnya saat smp dan sma, ya seperti perempuan lainnya, perempuan itu senang diperhatikan begitupun saya. hahaha..  Dan oh ya, jamannya remaja itu kayaknya ada semacam ada semboyan yang tidak tertulis ‘kalau nggak pacaran itu ga gaul’ , adanya semboyan itu pun hampir membuat keyakinan saya goyah.. haha tapi saya kemudian berpikir setiap ada teman yang cerita bagaimana hubungannya yang putus-nyambung

“ketika kita mencintai seseorang mengapa dengan mudahnya seorang menyatakan cinta dan beberapa bulan kemudian membenci seakan mereka tidak kenal satu sama lain? apa sedangkal itu sebuah hubungan?”

Namun ternyata Allah masih sayang sama saya, keinginan untuk pacaran itu teredam dengan sendirinya.. hahaha. cobaan itu nggak berhenti disitu saja, godaan untuk pacaran dateng lagi ketika saya masih tingkat 1 dinangor.. wiiih namanya juga mahasiswa rantau, jauh dari orangtua semua nya yah ngurus sendiri. Ada seseorang yang sangat baik dan begitu perhatian, tentu semua orang senang  diperhatikan begitupun saya tapi kemudian saya teringat kepada nasihat ayah saya ketika pertama kali masuk kuliah ‘ Dek, laki-laki itu jahat, hati-hati sama laki-laki jangan mudah percaya’ kata kata itu membuat logika saya jalan dan ikut menimbang secara balance mengimbangi sang hati yang aduh kalang kabut dibuatnya.

Oh ya, selain itu nenek, tante atau om yang kadang suka ngeledekin ‘mana pacarnya? mana calonnya kok nggak pernah dibawa?’ atau yang lucunya nenek saya pernah bilang gini ‘dek anak ibu ******* ini udah pulang loh dari ** , dia juga belum punya pacar loh dek’ haha saya mah cuma bisa ketawa aja tapi yah mikir juga ” iya yah apa mungkin udah saatnya untuk berfikir ke arah situ” dan kemudian saya bertanya kepada diri saya sendiri.. “apa tujuan dari sebuah hubungan? pernikahan.. kalau sudah menikah bagaimana? menikah itukan untuk seumur hidup.. apa aku siap? kalau menikah  nanti apa yang harus dilakukan? rumah tangga seperti apa?”

Cukup memakan waktu untuk menjawab pertanyaan itu, dan memang belum semuanya terjawab..   tiga tahun yang luar biasa dalam kehidupan saya ini membuat pikiran saya lebih terbuka termasuk perkara ini, perkara cinta dan pernikahan..  kalau dulu waktu remaja mungkin saya berfikir bahwa saya mengagumi seseorang yang rupawan,keren dan sebagainya, kini saya paham bahwa rasa suka itu saja tidak cukup dalam sebuah pernikahan kelak. pernikahan saya belum tentu bisa cukup bahagia dengan itu saja.. “suami saya kelak adalah ayah dari anak anak saya.. sosok Ayah seperti apa yang diharapkan anak saya?” pertanyaan dibenak saya itu membuat saya lebih merenungi lagi dan bertanya kembali, jadi “calon suami seperti apa yang harus saya cari?” dan terus bertanya tanya dalam hati “apakah dia orangnya?” setiap dekat atau tertarik dengan seseorang.

lelah saya mencari jawaban dari pertanyaan pertanyaan saya itu, dan kemudian surat Qs.An Nur: 26 seakan mengingatkan saya :

“Perempuan yang keji untuk lelaki yang keji , dan lelaki yang keji untuk perempuan yang keji pula sedangkan Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik , dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik pula”

dan saya teringat kajian ghawzul fikri yang salah satunya dibahas tentang bagaimana ayah dan ibu Muhammad Al-Fatih yang dipertemukan oleh Allah dalam bertemu jodoh yang berdoa dan mendambakan memiliki anak keturunan yang dapat membebaskan konstatinopel, dan janji Allah pasti mereka dipertemukan dan anak keturunannya Muhammad Al-Fatih berhasil merebut konstantinopel.

seakan menjawab pertanyaan saya, saya tidak perlu mencarinya dan berlarut larut dalam memikirkannya, tapi yang perlu saya lakukan adalah terus memperbaiki diri, mempersiapkan diri saya dan meminta kepadaNya tanpa putus. dan dari semua perjalanan panjang saya dalam memikirkan pertanyaaan pertanyaan itu, ada

“saya tidak perlu di sms,chat menanyakan kabar bermanis-manis atau diberikan hadiah dan janji janji.. jika memang adanya ia seseorang yang memang Allah takdirkan untuk saya maka Allah akan memberikan jalan.. dan jikalau memang ia Seorang lelaki yang akan menjadi suami saya kelak, maka ia akan datang ke Ayah saya untuk meminta.. dan sesungguhnya hal yang paling romantis bukan lah sebatang coklat atau hadiah hadiah, tapi ketika ada seseorang yang berupaya dan berusaha dengan segenap hati, jiwa dan raga nya untuk sampai mengucapkan ijab qabul atas nama saya.. jadi biarlah hati ini saya kunci dulu, sampai nanti ia datang :D”

puisi

oh ya tapi buat calon suamiku kelak, jangan diem terus aja yah jatuh cintanya, nanti kita kapan ketemunya atuh.. hahaha

sudah jam 10.30 malam dan sepertinya hanya bisa segini dulu postingannya, ada banyak hal yang sebenarnya ingin saya ceritakan baik itu berbagi cerita tentang pengalaman saya volunteer, organisasi, dan beberapa pemikiran pemikiran saya lainnya baik tentang kondisi sosial ekonomi saat ini, pandangan saya tentang pernikahan, sistem pendidikan, kondisi kesehatan indonesia dan lain lainnya…

Wassalamualaikum Wr Wb

 

 

 

Keutamaan Keutamaan dalam Menjaga Sunah Rasul: Menjaga Wudhu

Assalamualaikum Wr Wb
Ada beberapa sekelibat lintasan-lintasan dikepala gue waktu kecil “kalau kita mencintai seseorang maka kita akan mengekspresikannya dengan memberikan perhatian dan melakukan hal yang dicintai orang yang kita kasihi tapi bagaimana jika kita mencintai Rasul? Bagaimana caranya kita mengekspresikannya?menunjukkan rasa cinta kita?”
Kemudian gue menemukan beberapa jawabannya, mencintai Rasulullah hanya perlu melakukan beberapa hal sederhana..
ya Hal yang sederhana…
Hal yang sederhana terkadang amatlah bernilai, dan terkadang sangat amat sulit dilakukan… Rasulullah SAW yang merupakan panutan kita, baik dalam ucapan, prilaku beliau yang kita kenal dengan Sunnah Nabi.. menjalankan sunnah nabi merupakan hal yang pastinya sangat dicintai Rasulullah SAW dan disukai Allah SWT karena Beliau merupakan Habibullah, Kekasih Allah yang dimana sangat Allah Muliakan.. Apa sajakah dan bagaimana kah keutamaan dalam menjalankan sunnah Rasul?
Rasulullah SAW bersabda “Sungguh, umatku akan dipanggil nanti pada hari Kiamat dalam keadaan bercahaya disekitar muka, tangan, dan kaki, karena bekas wudhu. Karena itu, barangsiapa diantara kalian sanggup melebihkan basuhan wudhunya (melebihi yang telah difardhukan pada muka, tangan dan kaki), maka hendaklah ia melakukannya.” (HR Bukhari dan Muslim)
 
Menghapus Dosa

Allah SWT Maha Pengasih. Dia memberikan nikmat kapada kita berupa wudhu. Saat segarnya air mulai membasahi kulit, dosa dosa yang pernah kita lakukan juga berguguran bersamaan dengan tetesan tetesan air yang jatuh ke tanah.

Rasulullah SAW bersabda “Jika seorang muslim atau mukmin itu berwudhu, maka ketika ia membasuh mukanya, keluarlah setiap dosa yang dilakukan oleh kedua matanya, karena melihat sesuatu yang diharamkan. Hilangnya bersama-sama dengan air itu bersama-sama dengan tetesan air terakhir. Jika ia membasuh kakinya, maka keluarlah dosa yang diperbuat oleh kedua kakinya, karena digunakan berjalan pada jalan yang tidak benar, bersama-sama dengan air atau bersama-sama dengan tetesan air terakhir, sehingga ia bersih dari dosa.” (HR Muslim)

Sebagai manusia, kita pasti pernah tergelincir berbuat dosa, baik disadari maupun tidak. Karena kita bukan malaikat yang tidak dilengkapi nafsu-sebagai pintu masuk perbuatan dosa itu. Dosa itu bisa menyangkut hubungan langsung antara kita dengan Allah SWT, bisa pula menyangkut hubungan kita dengan sesama manusia.

Allah menggugurkan dosa-dosa lewat basuhan basuhan air wudhu, maupun memberikan ampunan lewat istighfar-tanpa perantara.

Dekat dengan Allah SWT
Menjaga wudhu artinya menjaga kesucian diri lahir dan batin. Mungkinkah orang yang menjaga wudhu, tidak menjaga shalatnya?Mungkinkah orang yang menjaga wudhu, tidak menjaga pandangan matanya?Mungkinkah orang yang menjaga wudhu, tidak menjaga pendengaran dan lisannya dari perbuatan dosa? Jawabannya; Mungkin saja…

Karena manusia tidak ada yang sempurna. Dia bisa tergelincir ke dalam perbuatan dosa. Dosa bisa dilakukan oleh kedua matanya, kedua tangannya, lisannya, ataupun anggota badan lainnya.

Saya berhusnuzan, mereka yang menjaga wudhu akan berusaha juga menjaga shalatnya agar tepat waktu. Mereka yang menjaga wudhu akan berusaha menjaga matanya dari pandangan yang diharamkan.Mereka yang menjaga wudhu akan berusaha menjaga kebersihan lisannya, pengelihatannya, dan seluruh anggota tubuhnya dari perbuatan dosa.

Buah dari perbuatan baik adalah mengundang perbuatan baik adalah mengundang perbuatan-perbuatan baik setelahnya. Ibnu Qayyim menuturkan tentang perkataan ulama salaf: “Sesungguhnya hukuman bagi kejahatan adalah lahirnya kejahatan setelahnya dan pahala kebaikan adalah lahirnya kebaikan setelahnya”

Mereka yang membersihkan diri dari dosa, akan dekat dengan Allah SWT. Mereka yang dekat dengan Allah SWT akan mendapatkan fasilitas-fasilitas dari Allah SWT. Bila dekat dengan raja bisa menjadikan diri kita terhormat, maka dekat denan Allah SWT yang merupakan Raja Diraja tentunya akan jauh lebih terhormat.

Menjaga wudhu artinya dekat dengan kesucian, baik suci lahir maupun dan bathin. Menjaga Wudhu artinya dekat dengan kebaikan. Dan kebaikan akan mendekatkan kita kepada Allah SWT.

Pintu Meraup Pahala
Bila memiliki wudhu, kita bisa langsung shalat. Tahiyyatul masjid saat memasuki masjid. Kita juga bisa langsung menunaikan shalat fardhu saat iqamah berkumandang terlebih lagi ketika saat berada di masjid, kita tak perlu mengantri lagi untuk mengambil air wudhu yang terkadang menyebabkan kita tidak bisa menempati shaf paling depan yang mengandung keutamaan. Saat ada mushaf, dengan memiliki wudhu kita bisa langsung bertilawah dan begitu juga pada waktu-waktu shalat sunnah, seperti shalat dhuha. Singkatnya, senantiasa menjaga wudhu akan menjadikan kita berpeluang dalam meraup kebaikan dan pahala sebanyak-banyaknya.

Rasulullah SAW bersabda, “Malaikat memintakan ampun dan rahmat untuk seseorang diantara kalian, selagi dia berada ditempat shalatnya yang baru ia selesaikan, selagi tidak berhadas. Malaikat berdoa: ‘Allahummaghfir lahu allahummarhamhu (Ya Allah ampunilah dia, Ya Allah rahmatilah ia)’ ” (HR Bukhari)

Adapula doa sesudah wudhu yang bisa kita amalkan agar pahala kita bertambah besar. Umar bin Khaththab ra meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda “Tidak seorang pun diantara kalian yang berwudhu dengan menyempurnakan wudhu kalian, kemudian mengucapkan, ‘Asyhadu an la ilaha illah wahdahu la syarikalah wa ‘asyhadu anna muhammadan abduhu warasuluh (Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah SWT, tiada sekutu bagiNya dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusanNya)’, kecuali ia dibukakan pintu-pintu surga yang delapan, yang bisa ia masukin darimana pun yang ia suka.” (HR Muslim)

Cemerlang di Wajah
Wudhu akan menjadikan wajah kita cemerlang. Pun nanti di akhirat, wudhu yang kita lakukan akan menjadikan wajah kita bersinar terang. Rasulullah SAW akan mudah mengenali pancaran dahi kita (umatnya) apabila sering terbasuh air wudhu sebgaimana diriwayatkan dalam sebuah hadits,

Sungguh, umatku akan dipanggil nanti pada hari Kiamat dalam keadaan bercahaya disekitar muka, tangan, dan kaki karena bekas wudhu. Karena itu, barangsiapa diantara kalian sanggup melebihkan basuhan wudhunya (melebihi yang telah difardhukan pada muka, tangan, dan kaki), maka hendaklah ia berbuat” (HR Bukhari dan Muslim)

Dalam  hadits yang lain, Abu Hurairah bercerita bahwa Rasulullah SAW datang kekubur dan mengucapkan: “Assalamualaikum dara qaumin mu’min wa inna insya Allahu bikum lahiqun’, Aku senang sekali bila melihat saudara-saudaraku.”

Para sahabat bertanya, “Bukankah kami ini saudaramu, wahai Rasulullah?”

Beliau Rasulullah SAW menjawab, yang artinya “Kamu sekalian adalah sahabatku. Adapun saudara-saudara kita adalah orang-orang yang belum datang.”

Para Sahabat bertanya, “Bagaimana engkau mengetahui umat yang belum datang dari umatmu, wahai Rasulullah?”

Rasulullah SAW menjawab, “Bagaimana pendapatmu jika seandainya ada seseorang yang mempunyai seekor kuda putij cemerlang berada ditengah-tengah kuda hitam pekat; apakah ia tidak mengetahui kudanya yang putih cemerlang itu?”

Para sahabat berkata, “Pasti mengetahui, ya Rasulullah.”

Beliau(Rasulullah SAW) bersabda, “Sesungguhnya saudara-saudara kita itu akan datang dalam keadaan putih cemerlang karena wudhu dan aku akan membimbing mereka ke telaga (al-Kautsar)” (HR Muslim)

Resep Sehat Gratis

Salah satu jalan untuk mendapatkan kesehatan adalah dengan menjaga kebersihan, baik kebersihan diri, pakaianm rumah maupun lingkungan. Kebersihan diri salah satunya kita dapatkan dengan rajin berwudhu.

Itulah nikmat Allah SWT berupa wudhu. Dengan basuhan demi basuhan yang menyegarkan, Allah SWT menyiapkan kita untuk menghadapNya. Bila saat hendak menunaikan shalat kita berada dalam kondisi segar, maka saat menyambut panggilan kerja tubuh kita akan menadi lebih bugar.

Pengaruh terhadap Etos Kerja & Kinerja

 Apakah ada pengaruh wudhu terhadap peningkatan etos kerja dan kinerja? Sepintas tidak ada. Namun jika kita menggali filosofi wudhu, kita akan merasakan bahwa wudhu akan memengaruhi etos kerja.

Berwudhu yang diidentikkan ketika hendak shalat, bila dilakukan dengan ikhlas dan benar, akan memengaruhi sikap hidup dan produktivitas kita dalam bekerja.

Dikisahkan bahwa Ali bin Husein, tatkala selesai berwudhu mukanya kelihatan pucat. Ketika ditanya, ia menjawab, “Tidak tahukah kalian, dihadapan siapa aku hendak berdiri?” Rasa takutnya kepada Allah SWT menjadikan roman mukanya berubah saat berwudhu, karena sebentar kemudian ia akan menghadap kepadaNya, kepada Zat Yang KeagunganNya tiada tertandingi.

Bila kita mengerjakan wudhu dengan benar, kita akan merasakan setiap basuhan dan tetesan air yang mengguyur, membayang bahwa Allah SWT mulai menggugurkan dosa-dosa kita, kemudian Allah SWT juga memanggil kita untuk menghadapNya,rasa takut kepadaNya pun hinggap di hati kita. Takut akan siksa dan NerakaNya pun akan senantiasa berhati-hati dalam menjalani hidup agar tidak tergelincir kepada perbuatan dosa dan kemaksiatan. Sehingga kita akan bertanggung jawab atas apa yang menjadi tanggung jawab kita serta berusaha sebaik mungkin dalam menjalani peran kita sebagai profesi maupun sebagai anggota keluarga.

Source:
Fadlan al-Ikhwani. Dahsyatnya 7 Sunnah

Keutamaan Keutamaan dalam Menjaga Sunah Rasul: Shalat Dhuha

Assalamualaikum Wr Wb

Ketika gue SD, ada seorang teman gue yang sangat rajin melakukan shalat Dhuha, kerajinannya itu membuat gue nyeletuk ngasal yang kalo ga salah gue inget isi percakapannya “Pak ustad rajin banget ke masjid, mau ngapain? Mau bersihin masjid yah?”  dengan santainya dia menjawab ” Mau shalat Dhuha, ikut yuk  shalat Dhuha manfaatnya banyak banget loh, dimudahkan rezekinya dan semakin disayang Allah”

Jawaban yang sederhana tapi cukup mendalam buat gue, itu kali pertama membuat gue merasa sangat ingin melakukan sesuatu yang karena gue ingin mendapatkan kasih sayang Allah.. awalnya cuma ngikut-ngikut doang tapi kemudian setelah bertambahnya usia, gue semakin tau bahwa amalan yang temen gue lakuin dari kecil itu banyak sekali manfaatnya dan merupakan hal yang dicintai Allah..

Abu Hurairah ra berkata: “Orang yang aku cintai yaitu Rasulullah SAW berpesan kepadaku akan tiga hal: Puasa 3 hari pada tiap bulan (ayyamul bidh), Shalat Dhuha 2 rakaat, dan Shalat Witir sebelum tidur” (HR Muslim)

Ungkapan Syukur di Pagi Hari

Allah SWT mencintai hambaNya yang bersyukur. Sebaliknya Allah membenci hambaNya yang kufur. Dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman yang artinya,”Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan:’sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih.” (QS Ibrahim:7)

Shalat Dhuha di pagi hari merupakan ajang untuk mengucapkan syukur atas nikmat yang telah diberikanNya. Yaitu nikmat hidup setelah Allah SWT mematikan kita dimalam hari dengan tidur, selanjutnya kita terbangun memuji Allah, “alhamdulillahiladzi ahyana ba’da ma amatana wa’ilaihin nusyur (segala puji bagi Allah, Zat yang menghidupkan kami setelah mematikan kami, dan hanya kepadaNya lah kami dikembalikan.” (HR Bukhari)

Waktu dhuha adalah saat matahari sudah terbit (matahari sepenggalah naik) . Di saat itulah, kenikmatan kita masih bisa memandang matahari pagi, kita luapkan dengan sujud kepada Allah SWT diwaktu dhuha. Mengingat Allah SWT melalui shalat akan menumbuhkan semangat baru dalam hidup. Ibarat berkomunikasi dengan sebuah kekuatan Mahadasyat, pasti kita akan mendapatkan kekuatan pula, yang akan kita pergunakan untuk menyambut dan menjalani hari.
Membuka Pintu Rezeki
Sering dikatakan bahwa shalat Dhuha adalah shalat rezeki. Ini senada dengan firman Allah SWT dalam sebuah hadits Qudsi, yang artinya, “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan 4 rakaat pada permulaan siang (yakni shalat Dhuha), nanti akan Kucukupi kebutuhanmu pada sore harinya” (HR Hakim)
Adapun berkaitan dengan rezeki, Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an yang artinya,
Dan apakah mereka tidak memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendakiNya dan Dia (pula) yang menyempitkan (rezeki itu). Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang beriman” (QS Ar-Rum:37)
Dan Allah melebihkan sebagian kamu dari sebagian yang lain dalam hal rezeki, tetapi orang-orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mau memberikan rezeki mereka budak-budak yang mereka miliki, agar mereka sama (merasakan) rezeki itu Maka mengapa mereka mengingkari nikmat Allah?” (QS An-Nahl:71)
Atau siapakah dia yang memberi kamu rezeki jika Allah menahan rezekiNya? Sebenarnya mereka terus-menerus dalam kesombongan dan menjauhkan diri?” (QS Al-Mulk:21)
 
Penjabaran Al-Qur’an mengenai rezeki disini bukan hanya uang atau keuntungan materi duniawi karena rezeki Allah SWT sangat luas dan beragam bentuknya. Bisa berbentuk uang, kesehatan, tetangga yang baik, dimudahkan setiap urusannya, diringankan untuk selalu melakukan kebaikan dan sebagainya.
Tergolong Sebagai Orang yang Bertaubat 

“Tidaklah seseorang selalu mengerjakan shalat Dhuha kecuali ia telah tergolong sebagai orang yang bertaubat.” (HR. Hakim).

Masuk Melalui Pintu Surga Khusus

“Sesungguhnya di dalam surga terdapat sebuah pintu bernama pintu Dhuha. Apabila Kiamat telah tiba maka akan ada suara yang berseru, ‘Di manakah orang-orang yang semasa hidup di dunia selalu mengerjakan shalat Dhuha? Ini adalah pintu buat kalian. Masuklah dengan rahmat Allah Subhanahu Wata’ala.” (HR. At-Thabrani).

Sama Dengan Bersedekah

“Hendaklah masing-masing kamu bersedekah untuk setiap ruas tulang badanmu pada setiap pagi. Sebab tiap kali bacaan tasbih itu adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, menyuruh kepada yang ma’ruf adalah sedekah, mencegah yang mungkar adalah sedekah. Dan sebagai ganti dari semua itu, maka cukuplah mengerjakan dua rakaat sholat Dhuha.” (HR Muslim).

Diampuni Dosa-Dosanya oleh Allah

“Barangsiapa yang selalu mengerjakan shalat Dhuha niscaya akan diampuni dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan.” (HR. Turmudzi)

Source:
Sayid Muhammad bin Alwi al-Maliki . Khasais al-Ummah al-Muhamadiyah
Wassalamualaikum Wr Wb