Ibu dan Indonesia

Dengan syahdu gemulai tanganmu kau basahi dengan air wudhu di pagi buta,

Sayu matamu terlukis terjaga semalam suntuk tak kau keluhkan..

Senyuman hangat kau suguhi di dinginnya pagi,

Semerbak nasi goreng dan sisa wangi kayu perapian menggoyang lidah..

Kau kecup ubun ubunku melepasku pergi sambil berbisik..

“Nak, belajarlah tekun, agar kau bisa membesarkan bangsa dan negaramu kelak, doa ibu menyertaimu..”

Selepasku pergi, dengan gagahnya kau pergi mengabdi pada negara…

Kau sambut dengan riang para ksatria muda yang haus ilmu..

Tutur kata lembut dan tegasmu menginspirasi mereka..

Kau tebarkan rasa cintamu akan indonesia pada jiwa jiwa yang menatapmu…

“Indonesia tidak butuh sampah seperti kalian, kalian harus marah pada ibu lalu berdiri dan buktikan bahwa kalian kelak pribadi hebat yang akan memimpin bangsa ini menciptakan kemajuan dan kemakmuran di tanah air yang kita cintai ini”

Senja menyambut,

Sayup sayup kudengar lantunan ayat suci dari kamarmu, diiringi dengan doa doa tulus dari bibirmu..

” ya Rabb lindungi lah negeri ini, berikanlah ketentraman, kemakmuran dan ridhoMu pada indonesiaku”

Sederhana.. namun penuh dengan cinta…

Terkadang aku bingung pada kecintaanmu pada negara ini…

“Apa yang negara ini berikan padamu, hingga kau betul betul mencintainya hingga sepenuh raga dan sukma kau kerahkan..”

Padahal yang negara ini berikan kesulitan kesulitan yang tiada hentinya…

Tercekik rasanya melihat harga dipasar yang terus menerus melonjak..

Sekali aku marah pada negeri ini dan kumaki maki, dengan kesabaran dan hangatnya tatapanmu kau sampaikan padaku…

“Jangan tanyakan apa yang sudah negara berikan padamu tapi tanyakan pada dirimu apa yang telah kau berikan pada tanah air yang kau cintai ini…”

Oh Indonesia…

Ragam budaya dan kokohnya dirimu takkan bisa berdiri tegak tanpa mereka

Ibu indonesia yang kerap menitipkan doa istimewa di sepertiga malamnya untukumu..

Ibu indonesia yang siap jiwa raga membelamu jikalau terluka

Ibu indonesia yang lembut tapi pemberani untuk menegakkan kebenaran untuk menjaga kesucian tanah air yang ia cintai…

Sungguh beruntung kau indonesia…

Salam rindu dari anak indonesia..

Semoga sakitmu lekas sembuh dan tidak berkepanjangan…

Advertisements

Puisi 1001 makna

Kata terangkai

Bukan untuk dikagumi semata

Ada 1001 makna didalamnya

1001 rasa,pikiran,dan cita

Yang kadang membisu dalam sunyi

Menulismu bukan untuk dicintai

Menulismu untuk menguatkan jiwa

Bercerita dalam sunyi 1001 kisah hidup

Cakrawala,badai,pelangi,rintik hujan, dan sinar mentari yang esok menyapa…

Dinding

Terbentuk tanpa tersadari

Dari serpihan yang mungkin abu

Ingatan yang membebalkan

Hingga melangkah keluar lebih sulit

Jikalau dua dinding bisa dipecahkan

Mungkin lebih mudah untuk berjalan..

Ya, keberanian kesabaran dan kepercayaan

Mungkin nantinya bisa memecahkan dinding

Hi 2018..

Assalamualaikum wr wb

Nggak kerasa banget tahun 2017 berakhir dan udah ganti tahun aja.. banyak banget hal yang terjadi di 2017.. 

2018.. gue pribadi bukan typically orang yang suka dengan new year eve party gitu gitu karena yah menurut gue kayak setiap tahun bakal berganti gitu jadi ga istimewa.. walaupun yah gue juga ga jarang terpaksa ngikut acara new year eve party yang biasanya kalo emang sekeluarga lagi kosong jadwalnya jadi kadang berlibur kemana gitu dan kebetulan hotel tempat nginep ngadain dinner+new year eve party.. tapi biasanya gue muasin makan makanan buffet nya terus udah kenyang naik kekamar bobo.. wkwk.. tapi tahun ini akhir tahun gue produktif.. akhir tahun gue banyak dihabiskan di proyek.. 

Nah, gue ga mau bahas new year eve sebenernya.. jadi super randomly pada malem 31 desember gue kayak terilhami untuk menchallenge diri gue sendiri.. selama 3 tahun belakangan ini gue merasa pola hidup gue jauh banget dengan pola hidup sehat.. dan yang paling perlu digaris bawahi gue udah jarang banget ngelakuin olahraga secara rutin.. 

Dampak dari tidak rutinnya olahraga dan makan makanan serampangan yang nyata ialah kenaikan berat badan yang drastis dan menyempitnya baju-baju.. wkwk.. sebenernya berat badan gue sempet turun lumayan banyak dengan ganti pola makan.. sempet tuh gue sok rajin mau clean eating habbit gitu dengan catering yang sehat gitu.. sukses lah turun tuh 5 kg an dalam waktu 1.5 bulan tanpa olahraga.. happy banget gue mustipun belum balik ke berat badan sebelumnya.. terus bulan ke 4 gue udah mulai bosen kan yah, jadinya mulai bandel tuh makan makanan goreng, processing food,junk food dan makanan manis.. lalu naik lagi deh berat badannya.. 

Nah kali ini challenge gue bukan supaya berat badan turun tapi biar lebih sehat, in shape dan tonning, jadi biar badannya firm dan fit aja.. soalnya kalo orientasinya nurunin berat gue ngerasa bakal yoyo lagi.. nah malem itu gue nemuin channel youtube yulia baltschun yang ngupas tuntas dari mulai clean eating habbit sampe jenis workout apa aja yang perlu gue lakuin.. 

Pucuk dicinta ulam pun tiba.. 1 januari gue seperti mendapat pencerahan mau mulai darimana.. hal yang sangat tak diduga disaat gue kehilangan catering sehat langganan gue, sepupu gue cerita bahwa dia sedang merintis catering sehat.. yippie.. clean eating habbits.. apa sih? Jadi kalo yang udah pernah gue lakuin, adalah gue makan dengan memperhitungkan kalori, ga makan manis (manisnya dari madu atau makan buah), nasi nya diganti dengan karbo kompleks kayak ubi, bit, kentang, nasi merah, oat, gue sama sekali ga boleh makan makanan yang digoreng, junk food dan processing food serta cemilan.. makanan yang gue makan itu lebih didominasi sama sayur dan buah sama protein hewani yang either di panggang atau direbus.. dan bagian yang paling gue seneng sebenernya adalah minum jus..  dampak dari clean eat habbit itu selain cepet nurunin berat gue pun ngerasa saat itu kulit gue lebih glowing dan supple.. cuma ya itu tadi nggak in shape karena ga olahraga..

Kali ini gue bener bener mau merubah keseluruhan pola hidup gue, mulai dari pola makan, tidur, minum yang cukup, olahraga dan mulai mikirin skincare kali yaak.. tujuannya apa? Biar lebih sehat dan lebih happy.. 

Olahraga pasti bakal jadi poin paling susah yang gue jalani.. dari hasil browsingan gue tentang apa aja jenis olahraga yang cocok kayaknya gue akan menjatuhkan lebih banyak ngelakuin hitt cardio, aerobic dan muay thai..  wish me luck lah yah.. nanti gue bakal berbagi cerita mengenai progress dari challenge gue ini.. 

Skincare.. gue termasuk golongan yang ga gitu peduli sama penampilan sebenernya.. kayak mau bareface kemana mana juga ga peduli.. kayak siapa sih yang mau merhatiin gue..  semenjak gue berkawan dengan banyak teman cewek di fakultas kebanyakan gadis ini barulah gue mulai mengerti beragam skincare dan apa itu namanya make up yang ternyata astagfirullah bejibun jenisnya.. lah yang gue tau kan yah awalnya cuma sabun cuci muka, masker, bb cushion, bedak,lipstick eyeshadow.. dan ternyataaa gile banyak banget.. nah challenge gue ini lebih kayak mentingin skincare sih bukan dunia perdandanan yang naudzubillah banyak banget.. kenapa gue mulai ngerasa penting gunain skincare? Jadi ternyata rajin make skincare dan menutrisi kulit dari mulai usia 25-30 an bikin kulit kita nanti pas udah nenek2 tetep oke dan awet mudaa.. nah gue mikir kenapa ga gue mulai aja yah dari sekarang.. kan dengan punya kulit wajah moist,glowing bakal bikin happy juga.. ga neko neko sih, gue cuma mau lebih rajin menutrisi kulit gue dan menghidrasi kulit aja.. mungkin dengan ngerutinin maskeran kali yah.. yang skincare gini kayaknya harus lebih cari tahu mendalam kali yah biar ga salah..

Oh ya gue mau kasih tips buat temen temen yang nggak suka makan sayur tapi merasa tubuh butuh banget sama asupan sayur sayuran.. gue biasanya selama liburan mengawali pagi gue dengan jus sayuran.. jus sayur bukannya ga enak? Hmm gini caranya biar enak..1. pilih sayur yang nggak berbau, 2.pake Sayur organik karena biasanya lebih manis dan enak rasanya  3. Pake peresan jeruk lemon dan madu.. gue yakin nanti lo bakal ketagihan sama jus sayuran kayak gue.. oke segitu dulu yah.. gnite.. 

Dapet Nasehat euy

Assalamualaikum wr wb

Jadi tadi ada kejadian lucu bin inspiratif… di dunia perkoasan ga bisa dipungkiri bahwa kita terlibat dan berinteraksi dengan berbagai macam pasien  itu rasanya nano nano.. pasien suka tiba tiba cancel , pasien ngotot sendiri dengan pilihan perawatan yang dia pengenin dan sering kelimpahan cerita.. yang namanya pasien curcol dari mulai ngomongin rumah bocor, temen arisannya, anaknya, cucunya, dan lain lain… kadang ada juga pasien yang baiknya ketulungan, ada yang kasih makanan, bahkan ada juga yang kasih baju kerudung tas dll.. nah kali ini mau sedikit nyeritain kejadian tadi siang..

Jadi pasien GTS cerita lah tentang cucunya yang disurabaya lagi sakit, terus cerita juga tentang anak anaknya, nah tiba tiba ibu itu nanya, “kalo neng umurnya berapa?” jawab lah sambil bercanda “saya mah bu 17 terus bu.. haha” terus ibu itu sambil ketawa nanya lagi kan “eneng kelahiran tahun berapa?” sambil masih cengengesan saya jawab “94 bu” ” oh berarti anak saya lebih muda yah daripada eneng” “loh anak ibu umur berapa bu?” ibunya jawab lagi “anak saya kelahiran 95, tapi dia udah nikah neng.. eneng udah nikah belum?” terus berpandang-pandangan lah saya sama temen saya… “hehe belum bu, insyaAllah lah bu minta doanya yah semoga bisa nyusul anak ibu”..

Kemudian si ibu ini ngelanjut cerita tentang anak-anaknya dan perjuangan bagaimana ngebesarin anak-anaknya.. lalu.. ibu ini bilang, “iya saya mah bersyukur neng, anak saya yah yang laki-laki itu sayang banget sama saya, kadang dia kalau pulang suka bawain nasi goreng atau kadang suka ngajak saya sama suami saya makan makan di luar kalo weekend, kita mah yah orang tuanya kadang suka bilang nggak usah uangnya disimpen aja.. eh dia nya malah jawab gini, nggak apa apa mah, mamah ngikut aja yah aku pengen bahagiain mama” terus gue jawab kan sambil senyum  “wah MasyaAllah bu, anaknya berbakti banget, ibu pasti bangga yah bu…” teruslah ibu nya ngelanjut pembicaraan ” iya neng, saya bersyukur anak-anak saya itu inget terus sama saya, bukan karena nasi goreng yang dikasihnya tapi perhatiannya itu neng.. saya juga lega neng, berarti nanti walaupun udah nikah dia bakal tetep gini, tetep  bakal inget saya sama bapaknya.. nanti dia ga akan kalah sama istrinya..” , ” maksudnya gimana bu kalah dari istri itu? ” ” iya eneng tetangga saya yah setelah nikah anaknya boro-boro itu ngirimin uang bulanan rutin, kalo pas anaknya pulang nggak pernah itu bawa oleh-oleh sebangsa martabak aja gitu” terus saya ngangguk ngangguk lah ” iya bu aamin, InsyaAllah bu anak ibu sholeh”

Nah terus lanjut lah kerja green stick tiba tiba si ibu ini ngomong ” neng, ayo cepet nikah, jangan milih-milih kalo udah ada yang dateng ngelamar udah neng terima aja” terus sambil kaget tapi ketawa pelan gitu saya bilang “haha iya bu aamin doain yah bu” “iya ibu doain yah.. ”

nah pembicaraan model gitu yang ngebahas tentang  kehidupan kadang membuat saya bersyukur dan terhibur dengan keputusan saya untuk pindah dari bandung, mungkin memang secara passion saya kurang enjoy dengan apa yang sedang saya lalui, namun saya merasa bersyukur karena dengan bertemu banyak orang, banyak gitu nasehat dan cerita tentang kehidupan yang membuat saya lebih apa yah namanya lebih terisi jiwanya kali yah.. dari pembicaraan siang ini, saya jadi semakin mengerti perasan semua orang tua yah dan harus menjadi anak seperti apa saya supaya bisa membahagiakan orang tua saya nanti… nah kemudian untuk pembicaraan selanjutnya saya terus mikir, oh gitu kali yah perasaan seorang ibu atau calon mertua, ada rasa was-was bahwa anaknya nanti setelah menikah ga akan memperhatikannya lagi.. terus saya mikir dan sampe sekarang belum kejawab sih, kayak gimana sih caranya untuk membuktikan atau bersikap bahwa sebenarnya kalau udah nikah bukan berarti yah mengurangi perhatian yang biasa kita berikan ke masing-masing orang tua.. dan gimana caranya tetap bisa adil gitu lah.. jujur pertanyaan ini belum bisa saya jawab.. karena kan emang belum pernah nikah yah… cuma ibu selalu bilang, ibu kandungmu, ibu mertua mu, itu ibumu dan sehebat apapun kamu, kamu adalah anak ibumu.. dan perintah Allah, seorang anak harus selalu berbakti kepada kedua orang tua.. merefer dari ibu selama ini, saya punya pandangan bahwa ibu mertua saya nanti itu harus saya sayangi sebagaimana saya menyayangi ibu saya,  sesimpel semua yang dari hati akan sampai ke hati jadi kayaknya gak butuh pembuktian apa apa gitu asal kita tulus memperhatikan dan menyangi insyaAllah lah keterima maksud baiknya…

Dan masalah jodoh, well mungkin umuran gini udah umur yang sering ditanya-tanya orang gitu yah… jodoh? saya sih ga mikir macem macem orang nya harus ini harus itu, rasanya asalkan dia sholeh, kepribadian(akhlak)nya baik, tangguh, saya nyaman.. dan kalau saya, saya mungkin lebih akan memperhatikan bagaimana hubungannya dengan kedua orang tuanya, khususnya ibu nya sih.. bagaimana dia berinteraksi dengan ibunya, sikapnya tutur katanya dan lain-lain.. orang biasanya pasti mikir supaya diperlakukan baik gitu yah? kan kalo sama ibunya baik pasti sama istrinya jadi baik.. bukan itu aja sebenernya, dan ada hal penting lainnya, jadi gini, saya percaya banget bahwa seorang ibu akan mendidik anaknya hal-hal yang baik, nasihat-nasihatnya pasti untuk kebaikan, maka kalo anaknya deket sama ibunya pasti dong banyak hal-hal baik yang diserap.. dan yang pasti masyaAllah kalau ibunya ridha dengan apa yang dilakukan anaknya, insyaAllah Allah ridho dengan anak itu.. dan kurang apa lagi kalau Allah udah ridho… rasanya kalo punya imam hidup yang diridhai Allah seperti itu udah cukup lah.. banyak orang bilang kamu ga mau cari suami yang begini begitu?yah ga usah nyari, minta aja ke Allah lah, orang semua milik Allah.. yang terpenting adalah untuk terus memperbaiki diri ga sih? dan menjaga hati sampai akad terucap… ga mudah tapi saya yakin akan ada seorang yang hebat dan dia layak untuk saya cintai seutuhnya.. seperti aisha dan fahri lah.. akan ada sosok fahri buat saya nantinya..  *psst saya penggemar novel ayat ayat cinta jadi analogi nya seperti itu.. wkwk* jadi yah be happy and keep lookin forward lah…

 

Ajaibnya sebuah kata dan senyuman

Assalamualaikum Wr Wb

Pernah  nggak teman teman randomly nyapa atau sekedar tersenyum ke semua orang yang teman-teman temui dalam satu hari? saya punya tiga orang sahabat yang setiap harinya punya kebiasaan selalu menyapa dan tersenyum manis ke semua orang..  ya literally ke semua orang, baik itu teman sendiri, guru  atau dosen, ibu kantin, petugas fotocopy an ataupun ob kampus.. nggak ada satu orang pun yang luput dari sapaan atau senyuman hangat darinya..

Dulu waktu saya SMP teman saya Tessa, seseorang yang hangat yang selalu menyapa seluruh isi sekolah, saya masih ingat kemanapun saya pergi sama dia pasti dia menyapa semua orang dan disapa orang… berbeda dengan saya yang cenderung hanya menyapa orang-orang terdekat saya saat itu..  ada sebuah kehangatan yang muncul dikala saya bersamanya..

Saat saya pindah dari bandung ke jakarta, sahabat saya ida pun punya kebiasaan yang nggak beda dari tessa, menyapa dan tersenyum kepada semua orang… suatu hari saya bertanya, “kenapa kok semua orang disapain? emang lo kenal?” jawabnya sederhana “nggak kenal, tapi kalau dengan senyuman dan sapaan gue bisa bikin mood orang lebih baik kenapa nggak?”

Kemudian ada ka opi yang selalu menyapa semua orang dengan senyuman lebar dan tidak lupa dengan sebutan nama panggilannya.. saya pribadi sangat kagum dengan kepribadian hangat ketiga sahabat saya…

Dari mulai saya kenal Tessa saya mencoba memberanikan diri menyapa lebih banyak orang, atau sekedar mengucapkan selamat pagi ke seiisi kelas, kemudian setelah ketemu ida saya coba untuk menyapa hampir seluruh isi kampus atau sekedar memberikan senyuman manis (well senyumnya sih cuma sama yang cewek aja atau ga sama temen yang emang udah kenal banget), kemudian semenjak gue deket sama ka opi,  gue mulai terbiasa menyapa dengan menyertakan nama beserta panggilannya.. misal mba jaga bahan (pagi mba febri).. tapi yah memang ga sesering ka opi gitu lah..

Nah someday, gue lagi super badmood banget, pasien tiba-tiba cancel dan konsulen mundurin jadwal janjian, dll,  rasanya sedih kesel kecewa jadi satu.. boro boro kepikir untuk senyum, rasanya jadi pengen nangis ajalah… randomly, mba ob lewat dan gue refleks nyapa dong, terus mulai ketemu lagi dengan banyak orang lainnya… terus ajaibnya rasa bete kesel marah, kecewa itu jadi hilang.. dan kemudian ada rasa  seneng aja ( ya walaupun bukan yang seneeeeng banget gitu loh).. seajaib itu…

Ada tiga kata yang ibu dari kecil selalu mewanti-wanti untuk ga lupa kita rapalkan.. makasih, maaf dan tolong..ya saya bukan orang yang suka terlalu banyak bicara sama orang lain yang mungkin belum saya kenal baik, dan cenderung lebih suka mendengarkan aja kan yah.. dan bisa dibilang dulu saya orangnya agak gengsian gitu lah sama orang.. kadang-kadang tiga kata itu dulu suka lupa untuk dirapalkan.. belakangan ini bisa dibilang saya mulai sering merapalkan 3 kata ajaib itu.. dan ternyata wah saya baru takjub dengan keajaiban tiga kata itu, yang pertama membuat hati saya lebih penuh, kedua saya lebih merasa kehangatan dari orang lain.. simply, ada rasa bahagia yang menyelimuti begitu saja..

Saya takjub dengan feedback yang saya dapat hanya dari kata kata sederhana dan sebuah senyuman tipis bisa begitu memberikan warna tersendiri di hari hari saya, ada rasa bahagia.. belajar dari hal tersebut kemudian saya mulai menanamkan mindset dipikiran saya bahwa seburuk apapun hari yang temui, saya harus tetap melakukan atau memberikan hal positif untuk sekitar saya meskipun sesimpel senyum simpul aja.. dan saya mulai menanamkan sugesti positif setiap harinya pada diri saya bahwa hari ini insyaAllah adalah hari yang baik atas izin Allah, dan hari ini saya bahagia, semua nya akan baik-baik saja… jadi teman-teman keep smile yah apapun yang terjadi 🙂