Kenapa suka masak?

Hai geng wordpress… akhirnya bisa colongan nulis lagi nih… sebelumnya mohon maaf lahir batin yah, tolong jangan disisain kan mau puasa..

Nah kalo bulan puasa kan pasti kita sahur dan buka nih… pasti dong masak masak… nah gue mau sedikit cerita nih kenapa kok gue jadi suka masak dan kapan pertama kali gue belajar masak..

Jadi gue ini 3 bersaudara perempuan semua, dan ibu dari kecil membiasakan tidak memberikan uang saku untuk jajan melainkan selalu membuat bekal buat kami ke sekolah… dari mulai tk ibu sering sekali melibatkan gue dalam bikin bekel ini, ya waktu tk sih masih yang kayak pergi ke supermarket atau ke pasar bareng buat beli bahan masakan untuk bekal.. dan sd kelas 1 mulai diajarin hal hal sederhana kayak cara masak nasi di rice cooker, bikin kue2 yang ga usah pake oven atau kompor macem bola bola coklat. Ibu seneng sekali masak untuk keluarganya, tapi selalu ngaku ga bisa masak ke orang banyak karena katanya takut disuruh suruh buat masak untuk event..

Dari kecil, ibu sering buatkan kami kue ulang tahun dan tumpeng nasi kuning yang semuanya ibu sendiri yang masak, nah saya sebagai anak paling kecil lah yang paling sering disuruh-suruh untuk bantu-bantu masak. Awalnya yaa agak ogah ogahan gitu yah… tapi lama kelamaan kok ya asik juga masak itu..

Saya inget betul dari kecil kue kering dirumah menjelang lebaran itu pasti homemade buatan ibu dan ibu selalu mengerahkan pasukan kecilnya (aka anak-anaknya) untuk bantu bikin kue, dan gue selalu bagian nebarin toping chocolate chip/keju diatas kue lalu diolesin sama kuning telur sebelum dimasukin ke oven.

SMP saya diajarkan bikin kue standar lebaran (nastar, kastangels, putri salju dan corn flakes cookies) dari mulai cara mixing adonan sampai bake di oven terus ditoplesin daan ibu bolehin kita jual kue bikinan kita.. gue masih ingat betul kue gue laku 2 toples dengan harga 75 rb satu toples nya daaan itu uang pertama yang gue terima sebagai jerih payah gue… rasanya seneng bukan main..

Tapi saat saya mulai sma ibu udah mulai jarang masak dan bikin kue, ibu lebih banyak mendelegasikan masak memasak kepada mba yang bantu dirumah atau kadang seringnya suruh gue untuk masak dengan di supervisori oleh ibu.. dari situlah gue mulai menikmati proses masak dan yang bikin gue seneng banget itu ketika gue melihat keluarga gue (bapak kakak dan ibu) lahap sekali makannya.. ada kebahagiaan sendiri gitu lah ngeliatnya..

Selain dari itu, ada hal yang gue sadari bahwa sebuah dish yang gue masak itu nggak sekedar sebuah makanan, tapi juga bisa memberikan semangat dan dukungan buat yang makan.. hal ini yang gue sadari esensi dari bekel yang selalu ibu masak bahwa bekel ibu membuat gue ngerasa gue bisa ngelakuin apapun disekolah dan gue ngerasa bekel buatan ibu selalu comfort gue saat gue lagi sedih disekolah… nah hal ini juga yang ingin gue berikan dalam setiap hidangan gue,setiap bekel yang gue bikinin… gue pengen orang yang makan masakan gue ngerasa dia bisa menyelesaikan masalah hari ini, dia ngerasa ga akan pernah sendiri karena ada orang yang selalu sayang sama dia… dan ngecomfort ketika mereka ngerasa sedih atau lagi down..

Dengan masak sendiri pun gue ngerasa gue bisa atur kandungan gizi didalemnya dan bisa lebih hemat… hehehe

Hal itu yang membuat gue pun semakin pengen tau dan pengen bisa masak, setiap traveling dan gue ngerasa makanannya enak banget gue kemudian melihat youtube untuk cari resepnya untuk gue bikin ulang dirumah…

Kalau ditanya jago masak berarti yah? Hmm gue akan jawab ga bisa masak dan sedang belajar masak karena gue sendiri masih sadar diri kalau gue masih sering keasinan masaknya.. tapi satu yang pasti.. gue selalu ingin masak, menghidangkan makanan bikinan gue untuk memberikan support untuk orang orang yang gue sayangi…

Advertisements

A little happiness

Assalamualaikum wr wb

Wiih apa tuh lan kok posting makanan? Endorse? Nggak.. bukaan..

Kedua item tersebut adalah dua item yang secara unexpectedly diberikan oleh orang terdekat saya… dan buat saya special dan saya seneng sekali menerimanya..

Loh itu kan cuma biskuit yang ada dimana mana lan.. apa specialnya?

Beng beng itu diberikan disaat saya sangat sedih setelah dimarahi dokter konsulen habis-habisan dan selama seminggu mengajukan kasus berulang kali ditolak terus oleh dokter konsulen… pulang dari rsgm saya sedih sekali, kembali ke kosan nangis ga keluar kamar, pokoknya saya cuma sholat dan nangis aja hari itu.. handphone dan semua gadget saya matikan, curhat dan nangis aja sama Allah sampai mata saya nggak bisa nangis lagi.. malamnya jam 10 an saat saya melihat laci laundry baju bersih.. ada sebuah beng beng.. saya baca whatsapp ternyata sahabat saya datang kekosan dan memberikan beng-beng tersebut untuk menyemangati saya… padahal hari itu saya ga mengeluh banyak dengannya..

Belvita ini juga punya cerita.. jadi sebagai koas kadang sering banget ga sempet makan… nah hari itu saya selupa itu makan pagi dan siang dan baru sadar bahwa saya belum makan itu sekitar jam 7 an malem deh kalau ga salah, dan itupun inget karena perutnya perih banget kemudian barulah saya pesen makan .. jadi saya makan sehari sekali… dan ini ga sekali dua kali kadang-kadang terjadi… nah uniknya besoknya dokter konsulen saya itu mau menegur saya dengan menganalogi kan kasus yang ia ingin bahas dengan menu makanan yang saya makan kemarin.. dan beliau yang tadinya mau menegur saya dengan menganalogikan saya lupa akan banyaknya menu makanan yang saya makan kemarin sama dengan banyaknya kegiatan beliau sampai beliau lupa jadi kecele karena saya makan cuma sekali dan tentu nya saya hafal dong ..

Percakapan lucu ini kemudian saya ceritakan kembali, dan saya ga nyangka saya justru dibawain belvita dan beragam biskuit lainnya yang jumlahnya saya rasa cukup untuk dimakan lebih dari sebulan… hehe

Saya sangat mengapresiasi hal hal kecil yang diberikan orang, menurut saya bukan besar atau kecilnya pemberian itu yang menjadikan sesuatu berharga… tapi initiative and thoughtfulness orang itu terhadap kita yang membuat sesuatu berharga…

Dari kecil saya diajarkan ibu saya untuk menghargai hal hal kecil, saya ingat sekali dulu saya ingin sekali dan berharap diberikan boneka barbie sebagai hadiah ulang tahun dan kakek saya pernah menjanjikannya untuk ulang tahun saya.. namun pada saat saya ulang tahun ke 7 hadiah yang diberikan oleh kakek saya bukan lah boneka barbie melainkan sebuah buku cerita dan sebuah pena.. jujur saya kecewa sekali dan sedikit kesal karena kakek saya tidak menepati janjinya.. kemudian ibu saya bilang “wah bukunya bagus sekali.. aki tau aja yah ade kan sekarang udah sd, udah bisa baca jadi sama aki dibeliin buku cerita biar ade makin pinter bacanya… coba deh ade baca, seru banget loh ceritanya…” dan ibu saya pun mulai membacakan cerita dibuku itu.. saya pun sangat antusias dengernya karena ceritanya seru banget.. kemudian ibu saya bilang lagi “dek, baguskan ceritanya ade senengkan, liat deh di ruang tamu aki sedih karena reaksi ade pas buka kadonya kayak ga seneng gitu… padahal aki beliin buku yang bagus, bungkus kadonya juga bagus, dipitain lagi.. karena aki mikirin banget pengen bahagiain cucunya..pasti pas aki milih aki bayangin banget deh kalau ulan bakal seneng”

Dari momen itulah kemudian saya mengerti bahwa dari setiap pemberian orang lain ada inisiatif dan perasaan/pemikiran ingin membahagiakan… dan itu lah esensinya.. ketulusan.. ketulusan itu yang membuat segalanya berarti dan berharga.. bukan bendanya..

Saya termasuk seseorang yang senang memberikan perhatian perhatian kecil terhadap orang sekitar saya, perhatian yang saya berikan bukan sekedar ini sesuatu untuk kamu tapi punya makna ‘kamu nggak sendiri, saya mendukung kamu, kamu pasti bisa melewati semuanya’ dan untuk membeli kan nya saya mikir banget kayaknya dia butuh ini deh, kayaknya moodnya bakal bagus deh kalau saya kasih ini, dia sukanya yang kayak gini deh kayaknya.. dan banyak pertimbangan2 lainnya… karena saya percaya semua yang datangnya dari hati akan sampai ke hati, dan sekecil apapun sebuah perhatian akan bisa sangat bermakna buat orang lain..

Tapi bukan berarti saya suka dikasih-kasih yah.. cuma saya mau ceritakan bahwa kebahagiaan itu sederhana… dan ketulusan lah yang membuat sesuatu bermakna.. jadi yuk mulai hargai hal hal kecil yang diberikan orang sekitar kita… nilai lah sesuatu dari ketulusannya bukan dari apa bendanya maka yakin deh kamu lebih bahagia.. pula jangan malu untuk menunjukkan betapa peduli kita terhadap orang orang terdekat kita dan yaa saya senang sekali mengetahui bahwa banyak orang yang begitu perhatian terhadap saya.. i feel so grateful and loved to knew it.. thank you so much..😍

Galaksi

Cakrawala gelap

Kunci pintu nya sudah lama hilang..

Tik tok tik tok..

Dicelah pintu ada sekelebat cahaya,

Daun pintu mulai bersuara..

Galaksi..

Dibukanya pintu yang tertutup sekian lama,

Dibawakannya galaksi kepadaku..

Seafood aglio olio

Assalamualaikum wr wb

Hei geng wordpress, hujan hujan gini enaknya sih makan yang pedes-pedes atau kuah-kuah yah.. nah today, sembari istirahat sejenak pasca ujian minicex, kusempatkan membuat spaghetti aglio olio.. jadi udah dari hari jumat minggu lalu tuh kepengen aglio olio, cuma karena masih ada beberapa ujian jadi lah baru kesempetan bikin… sebenernya sempet 2x pesen aglio olio ditempat yang berbeda minggu ini, cuma rasa aglio olio nya ga se endeus ekspektasiku…dan ini dia aglio olio buatanku

Bahan-Bahan:

  1. olive oil
  2. Udang
  3. Tuna
  4. Chili flakes
  5. Basil
  6. Parsley
  7. Blackpaper
  8. Garam
  9. Spaghetti
  10. lemon
  11. Jamur champingnon
  12. Chery tomato

Cara Masak:

  1. Prep udangnya menggunakan perasan lemon dan basil.(udangnya udah dibersihin yah sebelumnya)
  2. Tumis bawang putih pakai olive oil, sampai bawang putihnya berubah warna, masukin chili flakes.
  3. Setelah bawang putih dan chili flakes nya keluar aroma nya, masukin udang dan tunanya. Tunggu sampe udangnya berubah warna..
  4. Kemudian masukkan chery tomato sama jamurnya tumis sebentar
  5. Lalu masukkan pasta spagetinya, aduk rata masukkan parsley blackpaper garam sesuai selera
  6. Lalu sajikaaan deh..

Pertama kali makan aglio olio itu 5 tahun lalu dimasakin dika waktu di nangor, dan ituu adalah aglio olio terenak sih yang pernah gue makan, berkali-kali makan aglio olio di restaurant tapi tak seenak buatan dika dan berhubung orangnya sekarang lagi ambil phD di sweden dan ga balik-balik kan yah mana mungkin ku minta dibuatin lagi…

Gue cukup puas sih dengan aglio olio pertama bikinan gue ini.. menurut gue aglio olio itu adalah resep pasta termudah dan terkaya cita rasanya… yaa mungkin karena aglio alio itu banyak pake herbs kali yaah.. gue siih suka, apalagi kalo makannya pas hujan-hujan gini sama temen-temen ngeriung gituu.. cuma emang aglio olio ituu sangat oily… karena emang aglio olio itu sendiri artinya garlic dan oil.. jadi emang kunci utamanya ada pada garlic dan olive oil nya..

Nah buat temen-temen yang pengen bikin first impression sama seseorang tapi ga bisa masak atau sekedar ingin makan pasta di musim hujan gini tapi ga mau ribet masak gue amat menyarankan membuat aglio olio sih… oh ya jangan lupa hashtag #EGrecipe yaa di IG yaaah kalo nyoba resepnya.. i’d love to see how u make it for ur beloved one.. xoxo

Homemade Cheese Burger

Assalamualaikum wr wb

Hai gengs hari minggu gini paling enak ngumpul bareng keluarga, ngobrol2 sambil ngemil ngemil cantik.. naaah kali ini gue mau sharing resep homemade cheese burger ala ulan yang ga kalah enak sama burger ala restoran franchise sebelah.. hehehe

Bahan:

  1. Daging giling 350 gram (untuk 4 patty)
  2. Mozzarella cheese (cube dan slice)
  3. Blackpaper
  4. Oregano
  5. Garlic salt
  6. Rosemary
  7. Hamburger bun
  8. Tomat
  9. Bawang bombay (1/2 siung)
  10. Butter
  11. Gula
  12. Garam
  13. Mayonaise

Cara Masak:

  1. Bun: olesi kedua sisi roti bun hamburger dengan butter, grilled 3 menit diatas teflon, angkat saat sudah crispy dan warna keemasan.
  2. Caramalized onion: bawang bombay yg sudah di prep tadi ditumis dengan butter, garam 1/2 sendok teh, gula 1 tsb, tumis sampai warna nya keemasan, bisa ditutup dulu untuk mempercepat proses caramalized nya
  3. Beef Patty: cari daging giling yang banyak lemaknya karena akan lebih enak patty nya.. nah marinate beef patty dengan garlic salt, oregano, blackpaper, rosemary selama kurang lebih 20 menit , kemudian bentuk beef patty bentuk dan ketebalan yang diinginkan, potong mozzarella cube dan masukkan dalam patty nya agar saat patty dimakan ada keju meleleh didalemnya..
  4. Beef patty yang sudah di prep di grilled di teflon atau grilling pan, setelah membalikkan 1 sisi patty letakkan mozzarella slice di beef patty nya lalu tutup dengan tutup panci ( fungsinya untuk mendapatkan keju yang melting lebih cepat)
  5. Setelah itu susun burger sesuai keinginan kita, jangan lupa kasih mayonaise

Nah gimana gampang kan? Saya senang sekali buat cheese burger ini buat orang-orang yang saya sayangi, teman dan keponakan saya dihari libur atau ketika suasana hatinya sedang kurang baik.. cheese burger menurut saya adalah makanan yang sebenernya gampang dan cepat dibuatnya serta menjadi moodbooster buat orang-orang yang kita cintai.. selain bisa jadi opsi menu cemilan buat kumpul-kumpul keluarga, juga bisa dijadikan bekal istimewa.. beef patty yang sudah di prep bisa dimasukkan ke kulkas untuk dimasak dikemudian hari, caramalized onion juga bisa disimpan di tupperware, jadi pagi-pagi kalau mau buat bekal tinggal goreng patty nya dan bun nya, susun burgernya..

Mayonaise nya sebenernya enakan yang homemade, karena lebih kental rasanya… dan lebih creamy.. tapi berhubung kemarin buatnya dikosan dan akan sangat ribet sekali kalau buat mayonaise sendiri maka ku pakai mayonaise beli aja( merk kewpie enak)

Sekian dari saya, kalau teman-teman mau mencoba resep saya boleh banget ditambahkan hashtag #Egrecipe yah di instagram.. see u on the next recipe

Challenge myself: social media

Assalamualaikum wr wb

Hei geng wordpress, jadi sebulan yang lalu gue ngobrol-ngobrol sama seorang teman dan dari obrolan ringan tersebut gue memiliki suatu pemikiran “wah gue harus nih melakukan sesuatu yang diluar zona nyaman gue untuk memberikan keseruan-keseruan dalam hidup gue”.  Dan gue mau membagi kan pengalaman challenge gue dalam sebuah tulisan untuk gue kenang.. cieilah.. jadi akan ada segmen (cie berasa bawain berita segmen.. wkwk) baru dalam blog gue yang akan gue update setelah gue berhasil melakukan challengenya..

Untuk challenge  pertama gue untuk diri gue sendiri adalah… stop using social media atau yang mungkin biasa dikenal social media detox.. yes sosmed itu racun sekali yaah.. apalagi instagram, baru bangun cek hape buat liat story, jalan dikit sama temen pasti pengen masukin ke igstory, dan begitu laah seterusnya.. gue sebenernya bukan termasuk orang yang suka narsis dan upload selfie dengan caption indah atau pengikut  foto dulu sebelum makan.. hanya saja, gue sebagai netizen mulai merasakan dampak adiktif dari aplikasi-aplikasi sosmed ini.. dan gue ga mau dikuasai oleh dewa sosmed ini..

Nah jadi udah hampir sebulan ini gue mencoba social media detox ini, aplikasi yang gue putuskan untuk dihempas manja adalah instagram, facebook, twitter, viu. awalnya gue uninstall tuh instagram dari semua gadget, sehari dua hari berjalan gue emang sih ga buka instagram, tapi gue jadi lebih sering cek facebook dan twitter… wiih sama aja lah.. jadi pada hari ketiga gue memutuskan untuk menguninstall semuanya.. kenapa kok ga uninstall semuanya(line wa dll) aja sekalian?nope saya ga menguninstall 2 platform tersebut karena keduanya sama sama gue butuhkan sebagai sarana bertukar informasi dan komunikasi.

seminggu pertama itu berat cuy… kalo bosen, pengennya cek hp tapi eh yang mau dilihat ga ada.. tangan udah gatel banget pengen pencet play store terus install lagi kan tuh… tapi kemudian ada bisikan dihati gue “ah lemah lu, masa gitu aja ga bisa” wkwk dan kemudian ya gue ga jadi lah nge install lagi… gue cuma cek sosmed gue 1x seminggu via laptop..

setelah 1 bulanan,  apa yang gue rasa? i feel more alive…gue lebih banyak dapet insight-insight dari orang-orang yang gue ajak ngobrol, i read more than before.. lebih produktif, daan batre serta memori hp nggak defisit lagi.. biasanya jam 8 malem batre hp tinggal 15% sekarang bisa 45%

Last but not least.. gue lebih bahagia…  jadi apakah gue akan melanjutkan challenge gue ini? yes i will.. gue mungkin masih akan share hal-hal yang gue lakukan, artwork, kerjaan, happiness moment, dan juga akan dengan senang hati menyerap hal-hal positif dari sosmed itu, tapi i will definitely say no to let social media control me…

ada yang tertarik coba? gue sangat menyarankan lo untuk cobain sensasi keseruan hidup tanpa terkungkung sosmed dan berinteraksi dengan banyak orang, lebih banyak bicara sama orang yang lo sayangi, share thought with stranger, read more books.. and i guaraantee u will find that u re definitely okay without social media and more happy than before..  selain challenge myself, gue akan nulis mengenai bucket list complished tapi ga sekarang yah.. cuma sedikit bocoran mengenai bucket list yang mau gue tulis:

346168